Khasiat Panjang Umur dan Sehat Orang Jepang: Berendam di Onsen

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Selasa, 29 Des 2020 19:11 WIB
Tokyo -

Shinya Hayasaka, seorang dokter medis dan profesor di Tokyo City University, telah mempelajari manfaat kesehatan dari mandi atau berendam di pemandian air panas alami "onsen" selama lebih dari dua dekade.

"Sekitar 20 tahun yang lalu, seorang perawat yang memberikan perawatan mandi di rumah kepada seorang pasien lanjut usia, menghubungi saya untuk meminta nasihat," kata Hayasaka kepada DW. "Dia prihatin karena pasiennya sering mengalami tekanan darah tinggi, dan sulit untuk memastikan aman tidaknya untuk berendam air panas."

"Saat itu belum ada penelitian ilmiah yang dilakukan untuk menjawab pertanyaan itu, dan menurut saya diperlukan bukti berbasis sains," ujarnya.

Makalah pertama Hayasaka diterbitkan dalam The Journal of Epidemiology pada Mei 1991. Makalah itu membahas perlunya pemantauan yang cermat terhadap orang tua yang mandi air panas, tetapi ia memperluas penelitiannya ke dalam budaya berendam harian di Jepang.

Mata air panas 'onsen' alami

Terkenal vulkanik, Jepang memiliki sekitar 27.000 mata air panas alami yang pada zaman kuno memberi hampir semua orang akses ke air panas dan menjadikan mandi atau berendam sebagai bagian penting dari budaya nasional. Agama juga berperan, dengan banyaknya pura yang menyediakan fasilitas pemandian bagi masyarakat setempat sebagai bentuk amal. Sejumlah sutra Buddha juga merekomendasikan mandi teratur.

Bahkan hingga tahun 1960-an, kebanyakan rumah Jepang tidak memiliki kamar mandi dan keluarga berkumpul di pemandian umum lingkungan, menjadikannya acara sosial. Bahkan saat ini, ketika hampir setiap rumah memiliki kamar mandi, masih ada beberapa pemandian umum.

"Ada tiga manfaat kesehatan utama dari mandi secara teratur: panas, daya apung, dan tekanan hidrostatis," kata Hayasaka. "Higiene dan kebersihan pribadi yang baik tentu saja juga bermanfaat bagi kesehatan, tapi ini bisa diperoleh dengan baik dengan mandi. Untuk tiga lainnya, Anda perlu membenamkan diri di air panas."

Manfaat pertama datang dari menaikkan suhu tubuh. Hayasaka menentukan bahwa air harus setidaknya 38 derajat Celsius.

"Berendam di air panas menyebabkan arteri mengendur dan mengembang, meningkatkan sirkulasi," kata Hayasaka.

"Darah membawa oksigen dan nutrisi ke semua sel di tubuh Anda - sebanyak 37 triliun, menurut beberapa perkiraan - dan membawa karbon dioksida dan produk limbah lainnya."

"Dorongan pada sirkulasi inilah yang bertanggung jawab atas perasaan restoratif yang Anda dapatkan saat berendam di bak mandi, seolah-olah penumpukan kelelahan hari itu mengambang di atas awan uap," tambahnya.

Panas juga mengurangi rasa sakit, dan menghangatkan tubuh mengurangi kepekaan saraf, yang dapat mengurangi sakit punggung, bahu kaku, dan berbagai macam rasa sakit dan nyeri lainnya. Panas juga melembutkan ligamen kaya kolagen yang mengelilingi sendi, membuatnya lebih kenyal dan mengurangi nyeri sendi, kata Hayasaka.

Tidur malam yang nyenyak

Ada juga kebenaran dalam pepatah lama bahwa berendam di bak mandi dapat membantu memastikan tidur malam yang nyenyak, penelitian menunjukkan, karena daya apung tubuh menghilangkan ketegangan otot dan memungkinkan mereka untuk rileks.

"Saat Anda berendam, air yang mengelilingi tubuh Anda memberi Anda manfaat utama ketiga, memberikan tekanan hidrostatis di setiap bagian tubuh Anda," kata Hayasaka. "Ini sangat bermanfaat untuk kaki dan tubuh bagian bawah, membantu meringankan pembengkakan karena darah dari pembuluh yang membengkak kembali ke jantung dan sirkulasi ditingkatkan."

Sebuah studi yang dilakukan Hayasaka dengan para peneliti di Universitas Chiba berfokus pada manfaat kesehatan bagi 14.000 orang lanjut usia selama tiga tahun. Hebatnya, penelitian tersebut menyimpulkan bahwa orang yang mandi air panas setiap hari 30% lebih kecil kemungkinannya untuk membutuhkan perawatan dibandingkan mereka yang mandi dua kali seminggu atau lebih jarang.

Studi lain yang diselesaikan awal tahun ini oleh para ilmuwan di Osaka melacak kesehatan 30.000 orang selama 20 tahun dan menentukan bahwa risiko penyakit serius, seperti stroke atau serangan jantung, hampir 30% lebih rendah pada orang yang mandi dengan cara berendam di air hangat setiap hari.

Mengurangi risiko stroke

Studi Hayasaka menunjukkan bahwa mandi teratur mengurangi risiko stroke atau serangan jantung karena panas menyebabkan pembuluh darah membesar, menurunkan tekanan darah dan meningkatkan fungsi endotel vaskular.

Dia menambahkan bahwa beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa berlama-lama di bak mandi juga dapat meningkatkan efisiensi mental dan mengurangi kemungkinan demensia, sebuah temuan yang dikatakan Hayasaka pada peningkatan aliran darah di otak.

Rata-rata wanita Jepang dapat berharap untuk hidup sampai usia 87,45 tahun dan pria akan mencapai usia 81,41 tahun. Seorang wanita Jerman akan mencapai usia rata-rata 83,3 tahun, sedangkan seorang pria bisa mencapai 78,6 tahun. Jumlah orang Jepang yang berusia 100 tahun atau lebih tahun ini melebihi 80.000 untuk pertama kalinya, dengan jumlah wanita sedikit di atas 88% dari total.

Para ahli dari berbagai disiplin ilmu kedokteran setuju dengan temuan Hayasaka.

"Peningkatan sirkulasi perifer dan stimulasi sistem saraf parasimpatis sangat baik untuk kesehatan sistem vaskular dan saraf kita," kata Michael A. Persky, spesialis telinga, hidung dan tenggorokan yang berbasis di Los Angeles.

"Saya juga setuju bahwa panas membantu mengurangi rasa sakit pada persendian, tendon, ligamen dan otot kita, yang menghasilkan kelegaan tubuh secara keseluruhan," katanya kepada DW. "Berendam dalam air hangat menenangkan tubuh dan pikiran dan saya secara pribadi memanfaatkan Jacuzzi panas kami jika memungkinkan."

'Perawatan yang ampuh'

Jenelle Kim adalah pendiri JBK Wellness Labs, yang berbasis di San Diego, dan seorang praktisi pengobatan tradisional Timur.

"Perendaman, khususnya pada rendaman herbal yang mengandung formulasi bahan herbal yang tepat yang meningkatkan sirkulasi darah dan qi (energi vital), bisa menjadi salah satu pengobatan paling ampuh untuk pikiran dan tubuh," ujarnya kepada DW. "Bagaimanapun, kulit kita adalah organ terbesar kita, dan setelah berendam di bak mandi air hangat semua pori-pori kita terbuka dan siap menerima serta menyerap khasiat bahan-bahan seperti jamu yang dimasukkan ke dalam air."

Kim mengatakan infus, bersama dengan unsur-unsur seperti magnesium, kalsium, natrium, sulfat dan lainnya yang terjadi secara alami di mata air panas, dapat bertindak sebagai "metode perawatan rumah yang ampuh untuk menenangkan pikiran, menenangkan otot dan persendian, meningkatkan pencernaan dan menyeimbangkan kembali tubuh secara keseluruhan."

Sayangnya, menurut Hayasaka, gaya hidup orang Jepang yang semakin terburu-buru membuat banyak orang mandi daripada berendam santai di penghujung hari yang melelahkan, dengan penelitian terbaru menunjukkan bahwa hanya 40% orang sekarang yang berendam setiap hari.

Dan implikasi dari pergeseran dari tradisi demi modernitas berpotensi serius, dia setuju, dan akan mencakup peningkatan jumlah serangan jantung dan stroke di Jepang.

(vlz/rap)

(nvc/nvc)