Otoritas Penerbangan AS Akan Izinkan Boeing 737 Max Terbang Lagi

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Kamis, 19 Nov 2020 08:38 WIB
Washington DC -

Pejabat otoritas penerbangan Amerika Serikat FAA, Steve Dickson mengatakan minggu lalu, lembaganya sedang dalam tahap akhir meninjau perubahan pada Boeing 737 Max yang akan membuatnya aman lagi untuk mengudara.

"Saya akan mencabut perintah larangan, hanya setelah para pakar keselamatan kami yakin bahwa pesawat memenuhi standar sertifikasi," katanya dalam sebuah pernyataan.

Langkah itu akan dilakukan setelah banyak dengar pendapat digelar di Kongres AS tentang kecelakaan beruntun Boeing 737 Max di Indonesia dan Ethiopia, yang menyebabkan kritik terhadap FAA karena pengawasan yang lemah. Boeing dianggap terlalu terburu-buru menerapkan sistem perangkat lunak baru yang lebih mengutamakan keuntungan bisnis daripada keselamatan.

FAA akan merinci perbaikan perangkat lunak dan perubahan skema pelatihan yang harus dilakukan Boeing agar dapat melanjutkan penerbangan komersialnya setelah larangan terbang 737 Max selama 20 bulan. Inilah larangan terbang terlama dalam sejarah penerbangan komersial.

Dominasi Boeing di dunia penerbangan terguncang

Kecelakaan 737 MAX di Indonesia dan Ethiopia dalam selang waktu lima bulan pada 2018 dan 2019 menewaskan seluruh 346 penumpang. Pesawat Boeing 737 Max yang jatuh di Indonesia dioperasikan oleh Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 jatuh di Laut Jawa hanya beberapa menit setelah lepas landas dari Jakarta menuju ke Pangkal Pinang, Bangka. Seluruh 189 penumpang dan awak pesawat tewas.

Perusahaan Boeing tadinya menampik semua kritik dan menyebut kesalahan pilot yang menyebabkan pesawat jatuh. Namun berbagai petunjuk menguatkan indikasi bahwa telah terjadi kesalahan sistem perangkat lunak MCAS yang mengendalikan pesawat secara otomatis.

Model 737 Max adalah jet terlaris Boeing yang diandalkan menghadapi persaingan ketat dengan pembuat pesawat Eropa, Airbus. Namun skandal 737 Max akhirnya mengguncang perusahaan, memaksa jajaran eksekutifnya mundur dan menimbulkan kerugian sekitar 20 miliar dolar AS.

Model 737 MAX adalah upgrade dari mesin jet Boeing 737 yang pertama kali diperkenalkan pada tahun 1960-an dan menjadi salah satu pesawat terlaris di dunia. Dominasi Boeing dalam penerbangan komersil mulai goyah setelah Airbus muncul dengan model seperti A320 untuk penerbangan jarak pendek.

Maskapai penerbangan tetap ragu

Maskapai penerbangan American Airlines mengatakan akan mulai menerbangkan 737 Max pada 29 Desember mendatang, setelah mendapat izin FAA. Maskapai Southwest Airlines, operator 737 MAX terbesar di dunia, menyatakan tidak berencana menggunakan pesawat itu hingga pertengahan 2021.

Otoritas penerbangan di Eropa, Brasil dan China juga masih harus mengeluarkan persetujuan mereka, jika Boeing 737 Max akan beroperasi lagi di wilayahnya. Mereka menyatakan akan melakukan tinjauan keamanan sendiri dan tidak bergantung pada sertifikasi terbang FAA.

Berita pemberian izin terbang lagi bagi Boeing 737 MAX muncul di tengah krisis dunia penerbangan yang dilanda pandemi Corona. Semua maskapai penerbangan dunia mengalami kesulitan dan perlu bantuan dana dari pemerintahnya untuk bisa bertahan.

hp/vlz (rtr, afp, ap)

(nvc/nvc)