Australia Akan Paksa Facebook dan Google Bayar Konten Berita

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Jumat, 31 Jul 2020 16:08 WIB
Jakarta -

Australia akan menjadi negara pertama yang meminta Facebook dan Google untuk membayar konten berita yang disediakan perusahaan media, di bawah sistem royalti di mana akan menjadi hukum tahun ini, kata Menteri Keuangan Australia Josh Frydenberg.

"Ini tentang keadilan untuk bisnis media berita Australia, memastikan bahwa kami telah meningkatkan persaingan, meningkatkan perlindungan konsumen, dan lanskap media yang berkelanjutan, "kata Frydenberg kepada wartawan di Melbourne.

Menyusul pertanyaan tentang keadaan pasar media dan kekuatan platform AS, pemerintah Australia akhir tahun lalu meminta Facebook dan Google untuk menegosiasikan kesepakatan dengan perusahaan media dalam menggunakan konten berita mereka.

Pembicaraan itu tidak berhasil dan Canberra sekarang mengatakan bahwa jika sebuah perjanjian tidak dapat dicapai melalui arbitrase dalam waktu 45 hari, Otoritas Media dan Komunikasi Australia akan menetapkan persyaratan yang mengikat secara hukum atas nama pemerintah.

Google mengatakan peraturan itu mengabaikan "miliaran klik" yang dikirimkannya ke penerbit berita Australia setiap tahun.

"Tindakan ini memberikan pesan yang mengkhawatirkan terhadap bisnis dan investor, di mana pemerintah Australia akan melakukan intervensi dibandingkan membiarkan pasar bekerja," kata Mel Silva, Direktur Pelaksana Google Australia dan Selandia Baru, dalam sebuah pernyataan.

Facebook belum menanggapi persoalan ini.

"Tidak adil dan merusak"

Perusahaan media termasuk News Corp Australia, salah satu unit Rupert Murdoch's News Corp (NWSA.O), melobi keras pemerintah untuk memaksa perusahaan AS agar terlibat dalam meja perundingan di tengah berkurangnya pendapatan iklan.

"Sementara negara-negara lain masih berbicara tentang perilaku raksasa teknologi yang tidak adil dan merusak, pemerintah Australia ... mengambil tindakan pertama di dunia," kata Ketua Eksekutif News Corp Australia, Michael Miller.

Sebuah studi tahun 2019 memperkirakan sekitar 3.000 pekerjaan jurnalis telah hilang di Australia dalam 10 tahun terakhir, ketika perusahaan media tradisional mencurahkan pendapatan iklan ke Google dan Facebook yang tidak membayar apa pun untuk konten berita.

Penerbit di Jerman, Prancis, dan Spanyol telah berupaya untuk meloloskan undang-undang hak cipta nasional yang memaksa Google membayar biaya lisensi ketika menerbitkan potongan artikel berita mereka.

Pada tahun 2019, Google berhenti menampilkan cuplikan berita dari penerbit Eropa tentang hasil pencarian untuk pengguna Prancis-nya, sementara penerbit berita terbesar Jerman, Axel Springer, mengizinkan mesin pencari untuk menjalankan cuplikan artikelnya setelah lalu lintas ke situsnya merosot.

ha/gtp (Reuters)

(ita/ita)