Banyak Pekerja Jerman Lebih Senang Home Office dan Tak Ingin Kembali ke Kantor

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Kamis, 23 Jul 2020 18:38 WIB
Jakarta -

Lebih sedikit stres, lebih banyak waktu untuk keluarga, bahkan lebih produktif, kata mayoritas pekerja di Jerman yang melakukan home office (bekerja dari rumah) di masa pandemi corona. Itulah hasil studi terbaru dari perusahaan asuransi kesehatan DAK yang dirilis hari Rabu (22/07) di Berlin.

Menurut studi DAK, 76,9 persen pekerja yang terpaksa melakukan home office sekarang menyatakan ingin mempertahankan sistem kerja itu, juga setelah wabah corona berlalu.

Kondisi kesehatan para pekerja tampaknya membaik dengan bekerja dari rumah, kata studi DAK. Sebelum wabah corona, 21 persen pekerja mengatakan mereka secara rutin mengalami stres di tempat kerja. Selama krisis corona, angka itu turun menjadi 15 persen. Namun angka pekerja yang menyatakan hanya sekali-sekali atau tidak pernah mengalami stres di tempat kerja meningkat dari 48 persen menjadi 57 persen.

Studi itu dilaksanakan oleh lembaga penelitian opini publik IGES dan Forsa atas pesanan DAK, dengan melibatkan sekitar 7.000 responden. Sekitar 56 persen pekerja yang sekarang bekerja dari rumah menyatakan, mereka menjadi lebih produktif ketimbang ketika bekerja di kantor. Dua pertiga pekerja mengatakan mereka lebih bisa mengatur pekerjaan dan kegiatan keluarga selama bekerja dari rumah.

Home office bukan solusi bagi segala hal

Direktur Utama DAK Andreas Storm menerangkan, penutupan sekolah di masa krisis corona dan bekerja dari rumah, terutama bagi keluarga muda memang menjadi beban tersendiri. Namun secara keseluruhan, para pekerja memandangnya positif, terutama karena para orang tua bisa mengatur waktu lebih baik lagi dan berbagi dengan keluarga.

Menurut hasil studi DAK, kelompok orang-orang muda dari usia 30 sampai 39 tahun menilai sistem bekerja dari rumah menguntungkan mereka ketika harus membagi waktu untuk pekerjaan dan untuk keluarga.

Studi serupa dari lembaga penelitian kependudukan Bundesinstitut f├╝r Bev├Âlkerungsforschung juga sampai pada kesimpulan yang sama. Bekerja dari rumah berarti fleksibilitas yang lebih besar untuk mengatur waktu antara pekerjaan dan keluarga.

Tapi kamar dagang dan industri Jerman, DIHK, meredam euforia terkait home office. "Kami juga mengamati bahwa banyak hal bisa diselesaikan secara online, yang dulu tidak kami bayangkan," kata Presiden DIHK Eric Schweitzer.

"Namun jangan juga kita berilusi, bahwa seluruh kehidupan ekonomi bisa diselesaikan dari rumah," katanya kepada kantor berita Jerman, DPA. "Kebanyakan perusahaan tidak bisa dikendalikan untuk seterusnya hanya dari komputer di rumah," tambahnya.

Aspek-aspek negatif home office bagi pekerja

DAK juga mengakui bahwa home office tidak hanya membawa keuntungan bagi pekerja. Hampir 50 persen pekerja juga mengatakan mereka sulit memisahkan urusan kerja dan urusan pribadi selama bekerja dari rumah.

Sebanyak 75 persen pekerja juga mengatakan, mereka merasa kehilangan kontak dengan koleganya. Sebuah studi yang dilakukan Universitas Koblenz baru-baru ini menemukan bahwa hampir satu dari lima pekerja home office menyatakan mereka merasa terisolasi secara sosial.

DAK sendiri menarik kesimpulan yang cukup berimbang. "Bekerja dari rumah tidak hanya menurunkan ancaman terinfeksi virus, tetapi juga bisa berdampak baik bagi keseimbangan jiwa," kata Direktur Utama DAK Andreas Storm. Hal itu bisa menjadi pertimbangan untuk dunia kerja di masa depan,"tanpa melupakan aspek-aspek negatif home office, yang memang juga ada."

Presiden DIHK Eric Schweitzer mengatakan, apa pun perkembangannya, dunia kerja memang akan berubah di masa depan. "Kita tidak akan kembali lagi ke situasi seperti sebelum corona," katanya.

Tonton video 'Ngumpet di Truk, 31 Imigran Gelap Diciduk di Jerman':

[Gambas:Video 20detik]



hp/ae (dpa, afp, epd)

(ita/ita)