Kasus Corona Hampir Sentuh 1 Juta, India Kembali Berlakukan Lockdown

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Rabu, 15 Jul 2020 16:26 WIB
Jakarta -

Hingga hari Rabu (15/07) India telah melaporkan hampir 30.000 kasus Covid-19 baru dan 582 kasus kematian. Dengan demikian total kasus infeksi di India telah mencapai lebih dari 936.000 kasus dan lebih dari 24.000 kematian. Namun para ahli memperingatkan bahwa jumlah sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi, mengingat terbatasnya pengujian dan buruknya pengawasan.

Kebijakan penguncian atau lockdown selama dua minggu yang akan dimulai pada Kamis (16/07) diberlakukan di Bihar, negara bagian di timur India dengan populasi 128 juta jiwa. Sejak hari Sabtu (11/07), Bihar telah mencatat lebih dari 1.000 kasus setiap hari, meskipun pengujiannya terbatas.

Lockdown di Silicon Valley India

Sementara di pusat teknologi informasi India yakni Bangalore, pada Selasa (14/07) malam waktu setempat juga telah diberlakukan lockdown. Bangalore selama ini dikenal sebagai Silicon Valley dari India, tempat raksasa teknologi dunia seperti Microsoft, Apple dan Amazon berkantor. Kebijakan lockdown di Bangalore akan berlaku selama seminggu. Kebijakan ini diambil setelah gelombang infeksi Covid-19 terus meluas.

Tempat-tempat ibadah, transportasi umum, kantor-kantor pemerintah, dan sebagian besar toko akan ditutup, dan orang-orang tidak diizinkan keluar rumah kecuali untuk hal-hal penting. Sementara itu sekolah, perguruan tinggi dan restoran juga tutup. Toko-toko yang menjual kebutuhan pokok masih diperbolehkan buka, kata pihak berwenang.

Perusahaan-perusahaan sektor teknologi informasi yang menjadi nadi kehidupan di Bangalore dan menangani operasional perusahaan-perusahaan global masih diizinkan beroperasi, tetapi hanya 50 persen staf yang diizinkan bekerja di kantor dalam waktu bersamaan.

Pada pertengahan Juni, infeksi virus corona yang dilaporkan di Bangalore hanya mencapai sekitar 1.000 kasus. Jumlah ini jauh lebih sedikit bila dibandingkan dengan wilayah lain di India. Namun pada hari Senin (13/07) jumlah infeksi di Bangalore meningkat jadi hampir 20.000 kasus.

Lockdown dan pembatasan kembali berlaku di sejumlah wilayah

Kebijakan penguncian juga kembali diberlakukan di kota Pune, yang pada hari Senin melaporkan rekor 1.333 infeksi baru. Dengan demikian tercatat total 40.000 kasus di kota itu dengan 23 kematian. Negara-negara bagian lain seperti Uttar Pradesh, Tamil Nadu dan Assam juga kembali memberlakukan kebijakan pembatasan.

Negara bagian Kerala di selatan India memberlakukan pengetatan kontrol hingga 23 Juli. Jumlah infeksi di negara bagian itu melonjak hingga lebih dari 8.000 kasus menyusul kembalinya para pekerja asing untuk kembali bekerja di sana.

Pemerintah Kerala pada pekan lalu memperpanjang aturan pemakaian masker, jarak sosial dan membatasi jumlah orang di pernikahan dan pemakaman hingga Juli 2021.

Setelah memberlakukan salah satu kebijakan penguncian paling ketat di dunia pada akhir Maret lalu, India terus melonggarkan aturan tersebut guna mengurangi dampaknya terhadap ekonomi. Banyak pihak menyesalkan pelonggaran lockdown di India.

Pabrikan obat sementara berhenti operasi

Sementara itu, perusahaan pembuat obat di India, Lupin Ltd., juga menutup salah satu pabriknya di negara bagian Gujarat setelah karyawan di lokasi sebuah pabrik dinyatakan positif Covid-19, demikian diungkapkan dua pejabat pemerintah pada hari Selasa (14/07).

Seorang perwakilan dari Lupin yang merupakan salah satu dari lima pembuat obat terbesar di India, mengonfirmasi setidaknya 18 pekerja di lokasi pabrik di Ankleshwar dinyatakan positif Covid-19.

"Mereka kini dalam perawatan medis dan kami melaksanakan semua protokol pelacakan kontak," kata perwakilan Lupin. "Otoritas terkait telah diinformasikan dan kami bekerja di bawah bimbingan mereka dalam melakukan tindakan lebih lanjut."

Lupin memiliki 11 pabrik di situs Ankleshwar, yang luasnya lebih dari 40 hektar dan memiliki 984 karyawan, menurut situs web perusahaan. Karyawan yang dites positif bekerja di salah satu pabrik, sementara pabrik lainnya tidak terpengaruh, kata MD Modia, seorang pejabat senior distrik setempat. Perusahaan ini membuat berbagai macam obat mulai dari obat jantung hingga obat asma dan diabetes yang dijual di lebih dari 100 negara, dengan pasar terbesarnya adalah Amerika Utara.

India menjadi negara ketiga dengan jumlah kasus positif Covid-19 tertinggi di di dunia setelah Brasil dan Amerika Serikat.

ae/vlz (AP, Reuters, AFP)

(ita/ita)