Tes Darah Terbaru Bisa Prediksi 50 Jenis Kanker

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Rabu, 01 Apr 2020 08:06 WIB
Jakarta -

Tes darah yang mampu mendeteksi 50 jenis kanker itu akan membantu para dokter mengobati pasien pada stadium lebih dini, demikian ditunjukkan riset terbaru. Metode tersebut sudah digunakan melacak 50 jenis kanker, termasuk varian mematikan seperti kanker pankreas, kanker rahim, kanker usus dan kanker otak.

Para ilmuwan mengatakan, metodenya bahkan dapat mendeteksi mutasi kanker sebelum gejalanya muncul. Juga bisa melacak tumor yang sangat berbahaya, yang biasanya tidak terdeteksi. Tes itu melacak indikator, berupa perubahan pada DNA sel kanker yang mati yang masuk ke dalam darah di saat selubung luar penyakit itu terurai.

Temuan yang dilaporkan dalam Annals of Oncology itu menurut para ilmuwan, prosedurnya sangat bagus untuk mendeteksi kanker pada stadium perkembangan lebih lanjut. Akan tetapi, penulis laporan ilmiah itu juga menegaskan, penelitian lebih lanjut bisa menunjukkan hasil metode tes yang dapat mendiagnosa kanker pada stadium yang jauh lebih dini.

Melacak mutasi molekul sel sehat

Tes darah terbaru yang dikembangkan Dana-Faber Cancer Institute dan Mayo Clinic itu, melacak molekul yang dikenal sebagai group methyl yang menyebabkan mutasi pada sel yang sehat dan memicunya menjadi sel kanker. Metode itu menandai perubahan dari metode yang lebih tradisional yang melibatkan sekuensi DNA.

"Riset kami sebelumnya mengindikasikan tes berbasis methylasi, mengalahkan pendekatan tradisional yang menggunakan sekuensi DNA, untuk mendeteksi beragam bentuk kanker dalam sampel darah," ujar Geoffrey Oxnard, salah satu penulis laporan hasil riset itu dari Dana-Farber.

Oxnard menambahkan, hasil penelitian ini menunjukkan pelacakan molekul semacam itu, merupakan cara paling memungkinkan untuk memindai beragam jenis kanker pada manusia. Penelitian melibatkan sampel dari sekitar 7.000 responden. Dalam 96 persen tes, sampelnya diidentifikasi secara akurat dari jaringan apa kankernya berasal.

"Hasil ini menunjukkan, pendekatan test tanpa DNA sel dalam darah, dapat mendeteksi spektrum luas dari jenis-jenis kanker, secara virtual pada setiap tahapan penyakitnya, dengan pendekatan spesifik maupun kepekaan yang diperlukan untuk test pada level populasi," kata Oxnard lebih lanjut. Tes terbaru itu dapat menjadi bagian penting dalam uji klinik untuk deteksi kanker secara dini.

Namun para peneliti menyebutkan, masih diperlukan riset lebih lanjut. Saat ini, kemungkinan tes tidak mendeteksi kanker pada stadium lebih dini, atau dengan hasil tidak akurat, masih terlalu tinggi. (as/vlz)

(ita/ita)