Karakax List, Dokumen Rahasia Kamp Tahanan Uighur di Xinjiang Bocor

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Kamis, 20 Feb 2020 18:43 WIB
Beijing -

Daftar tahanan yang dibuat untuk keperluan administrasi China dan bocor ke tangan media itu menggambarkan secara jelas bagaimana warga muslim Uighur di wilayah Xinjiang ditahan karena praktik agama dan budaya mereka. Dokumen itu diterima ke Deutsche Welle dan media lain pada November 2019.

Daftar tahanan itu antara lain mendokumentasikan nasib lebih dari 300 orang yang dikirim ke kamp "re-edukasi ", setelah mereka melakukan beberapa hal yang dianggap mencurigakan dan berbahaya, seperti misalnya mengajukan permintaan untuk memperoleh paspor atau untuk menghubungi kerabat yang tinggal di luar negeri.

Semua tahanan ditangkap selama 2017 dan 2018. Dokumen itu juga mencantumkan ratusan nama lain yang terhubung dengan para tahanan, termasuk anak-anak. Berlawanan dengan narasi resmi pemerintah di Beijing, dokumen itu secara konkret membuktikan bahwa setiap ekspresi keagamaan yang berhubungan dengan Islam oleh warga Uighur berpotensi diklasifikasikan sebagai kejahatan.

Warga Uighur bisa ditahan karena berbagai alasan

Mayoritas orang yang ditahan adalah karena melanggar kebijakan pembatasan kelahiran di China, yang menetapkan bahwa minoritas, termasuk Uighur, yang tinggal di pedesaan bisa memiliki tiga anak, dan mereka yang di perkotaan hanya dua anak.

Orang-orang Uighur yang telah melakukan ziarah ke Mekkah untuk menunaikan ibadah haji juga ditahan, begitu juga mereka yang melakukan perjalanan ke negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim. Mengajukan permohonan untuk mendapat paspor juga menjadi alasan penahanan, begitu pula kalau melakukan kontak dengan keluarga atau teman yang ada di luar negeri.

Sedangkan warga Uighur muda yang lahir antara tahun 1980 dan 2000 terdaftar sebagai orang yang "tidak dapat dipercaya" atau "mengkhawatirkan". Dua pertiga dari mereka yang ditahan termasuk dalam kelompok ini. Sebagian besar adalah laki-laki.

Daftar nama dari empat kamp tahanan?

Dokumen tersebut berupa tabel dalam format PDF setebal 137 halaman, yang memuat lebih dari 300 nama individu Uighur yang ditahan pada 2017 dan 2018. Semua kasus berasal dari kabupaten Karakax di distrik Hotan di barat daya Xinjiang. Distrik ini memiliki populasi sekitar 650.000 orang. Di kawasan itu diperkirakan ada setidaknya lima kamp tahanan.

Dokumen itu tidak dibubuhi stempel atau tanda tangan resmi. DW menunjukkan dokumen itu kepada beberapa pakar budaya dan sejarah Uighur, yang semuanya menyatakan bahwa dokumen itu kemungkinan besar otentik. DW juga berbicara dengan dua warga Uighur yang anggota keluarganya muncul dalam daftar itu dan mereka membenarkan kebenaran nama itu.

Semua tahanan yang namanya tercatat dikirim ke salah satu dari empat kamp yang disebutkan dalam daftar. DW dapat memverifikasi dan menemukan dua kamp tahanan dengan menggunakan gambar-gambar satelit dan dokumen pemerintah yang bisa diakses publik, misalnya dalam penawaran tender proyek pemerintah. DW juga menemukan dua lokasi yang kemungkinan merupakan dua kamp tahanan lainnya. (hp/vlz)

Simak Video "Peringati Maulid Nabi, PKS Singgung Penjajahan Muslim Uighur!"

[Gambas:Video 20detik]



(nvc/nvc)