detikNews
Jumat 18 Oktober 2019, 20:21 WIB

Serangan Teror Ekstremis Kanan di Halle, Siapa 2 Korban yang Tewas?

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Serangan Teror Ekstremis Kanan di Halle, Siapa 2 Korban yang Tewas?
Berlin -

Jana L. pada 9 Oktober sedang berjalan kaki menuju rumahnya dekat sinagoge di kota Halle. Saat itu, Stephan B. sedang menembaki pintu kayu sinagoge untuk membobolnya. Upaya itu gagal, juga setelah dia menggunakan bahan peledak rakitan sendiri. Kesal karena gagal menyerang sinagoge, pria pendukung Neonazi lalu berbalik ke arah jalan.

Jana L, perempuan berusia 40 tahun, melihat Stephan B dan mengira lelaki muda itu sedang membuat kegaduhan dengan meledakkan petasan. Dia lalu menegur teroris ekstrem kanan itu sambil melewatinya. Stephan B. menembaknya beberapa kali dari belakang.

Jana L. cukup dikenal warga Halle, karena dia seorang penggemar berat musik pop Jerman dan punya kebiasaan mengejar tanda tangan para penyanyi terkenal. Dia juga sering membuat swafoto dengan para bintang dan mengunggahnya ke media sosial.

Salah satu penyanyi pop Jerman Andrea Berg kepada koran Jerman mengatakan sangat sedih dengan apa yang terjadi di Halle dan tewasnya Jana L. "Saya bertemu Jana di banyak konser dan sesi tanda tangan saya. Apa yang terjadi di Halle membuatku kaget dan sedih," katanya.

Kevin S. - penggemar sepakbola

Kevin S., 20 tahun, adalah pendukung setia klub sepakbola lokal Hallescher FC (HFC). Kevin menjadi korban tewas kedua dalam serangan di Halle. Seorang saksi mata bercerita, Kevin sedang makan siang di kedai kebab Kiez Döner, ketika dia ditembak. Penyerangnya tidak mengenal Kevin. Dia hanya menembak sembarangan saja untuk membunuh.

Penduduk kota Halle sangat terguncang dengan aksi teror itu. Banyak ungkapan simpati yang ditujukan kepada pihak keluarga korban. Teman-teman korban lalu membuat akun di bank lokal untuk mengumpulkan sumbangan bagi keluarga korban. Rangkaian bunga memenuhi lokasi kejadian.

Setelah menembak mati dua orang, Stephan B. melarikan diri dengan mobilnya ke desa kecil dekat Halle. Dia berhenti di depan sebuah rumah, untuk mengganti mobil pelariannya. Suami istri Jens dan Dagmar Z., dengan ramah membuka pintu, ketika sang teroris mengetuknya. Mereka menyangka ada orang yang membutuhkan bantuan sesuatu.

Stephan B menuntut agar Jens menyerahkan kunci dari mobilnya yang diparkir di halaman depan. Ketika Jens menolak, dia langsung menembaknya di leher. Dagmar berlari untuk membantu suaminya yang terluka, dia juga ditembak di pahanya. Kedua korban cidera parah, namun selamat setelah dilarikan ke rumah sakit. Mereka saat ini masih dirawat, tapi kondisinya maki membaik.

Hari Sabtu, 19 Oktober, beberapa bintang pop Jerman akan menggelar konser solidaritas dengan kota Halle, di antaranya salah satu penyanyi paling populer saat ini, Max Giesinger. Penyelenggara mengatakan, dengan konser solidaritas itu mereka ingin mengirim "sinyal kerukunan dan keterbukaan kota Halle, serta pesan yang tegas menentang anti-Semitisme dan rasisme." (hp/vlz)




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com