DetikNews
Jumat 17 Agustus 2018, 17:20 WIB

Festival Musik Rumah 2018, Merayakan 17 Agustus dengan Kebersamaan

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Festival Musik Rumah 2018, Merayakan 17 Agustus dengan Kebersamaan
Berlin - Lebih 90 kelompok menggelar konser di hampir 40 lokasi selama tiga hari nonstop. Inilah upaya membangun kebersamaan dalam menyambut 73 tahun kemerdekaan Indonesia.

Gagasan menggelar Festival Musik Rumah muncul dari Petrus Briyanto Adi yang lebih akrab disapa Adoy, personel kelompok Bonita & The Hus Band (BNTHB). Idenya bukan menggelar festival musik akbar yang gemerlapan, melainkan penampilan-penampilan kecil yang digelar di rumah-rumah. "Ini sebuah festival musik partisipatoris," kata aktivis pendidikan dan pegiat budaya Susilo Adinegoro.

Konsepnya sederhana, tuan rumah memberikan tempat untuk dipakai pagelaran musik dan berkoordinasi dengan kelompok yang ingin tampil. Lebih 90 kelompok siap menggelar acara musik secara bergiliran maupun simultan selama tiga hari, pada tanggal 17, 18 dan 19 Agustus. Festival ini juga diramaikan peserta dari luar negeri, antara lain kelompok TOFFI di Hamburg, Jerman.

"Saya senang bahwa antusiasme dan kebahagiaan menyertai para partisipan dalam persiapan menuju tiga hari festival ini. Komunikasi antar penampil dan tuan rumah berjalan baik, progress persiapan musikal dari para penampil juga sukacita," kata Adoy. Dia mengakui, sebenarnya banyak sekali kelompok yang mau berpartisipasi, namun karena kapasitas pengurus terbatas, tidak semua permohonan yang masuk pada hari-hari terakhir bisa diakomodasi.

Musik menghubungkan dan menyatukan

Tujuan utama di belakang kerja besar ini adalah membangun dan merawat kebersamaan, kata Adoy. Festival Musik Rumah menghubungkan Indonesia dengan jejak Nusantara di Campa (yang salah satunya sekarang adalah Kamboja) dengan partisipasi musisi-musisi multi nasional di Phnom Penh.

Musik yang ditawarkan juga beragam. Kelompok TOFFI Hamburg dari Jerman tampil bersama tiga pemusik yang pengungsi dari Suriah. Mereka bersama-sama akan membawakan lagu-lagu daerah Indonesia. Di halaman Facebook Festival Musik Rumah mereka menyampaikan "Salam tiga bahasa" (Indonesia, Jerman, dan Arab) dan menyatakan kegembiraan bisa berpartisipasi.

Salah satu hal yang akan menghubungkan satu konser rumah dengan konser rumah yang lain adalah ada satu lagu yang akan dibawakan oleh semua penampil dalam festival ini, yaitu lagu "Rayuan Pulau Kelapa" karya Ismail Marzuki.

Live streaming lewat Facebook dan situs web

"Penting dalam festival ini kita merasakan kebersamaan yang tak terbatas wilayah dan kelas. Dengan mengalami konser di setiap rumah secara khidmat dan sukacita, ingat dan rayakan bahwa sebenarnya kita sedang bersama-sama merayakan kemanusiaan lewat musik walau lokasinya terpisah-pisah. Tidak ada minoritas dan mayoritas di festival ini," kata Adoy.

Festival Musik Rumah adalah adalah acara pertunjukan "live music" sederhana dalam format "home concert" dan tidak untuk tujuan profit, kata Adoy menambahkan. Pada konser-konser rumah, nantinya penonton bisa menyampaikan dukungan dan bantuan untuk saudara-saudara di Lombok dan sekitarnya yang menjadi korban bencana alam.

Mereka yang tidak bisa hadir langsung di rumah konser bisa menikmati sebagian Festival Musik Rumah lewat live streaming atau dokumentasi video laman Facebook Festival Musik Rumah atau dari situsnya: www.festivalmusikrumah.id.




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed