20Detik

Saat Megawati Bicara Sejarah 1965 dan Sentil Nadiem

detikTV, dtv - detikNews
Rabu, 25 Nov 2020 06:21 WIB
Jakarta -

Presiden Ke-5 Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri menilai materi pendidikan saat ini menghilangkan sejumlah catatan sejarah penting. Megawati menyindir politik desurkarnoisasi sejak masa pemerintahan Presiden Soeharto.

"Saya bicara pada Pak Nadiem karena beliau menteri pendidikan dan kebudayaan. Ya harus bagaimana ya? Apakah hal ini tidak boleh diajarkan?" ucap Megawati saat menjadi pembicara dalam diskusi virtual di akun Youtube Museum Kepresidenan Balai Kirti, Selasa (24/11/2020).

"Ada ratu ini, ada raja ini, tapi tahun '65 begitu menurut saya seperti sejarah itu dipotong, disambung, dan ini dihapus," sambungnya.

Dalam penjelasan lanjutannya, putri sulung Soekarno ini mengenang sosok ayahnya sebagai pendiri bangsa dan proklamator kemerdekaan RI. Ia menyayangkan banyak pihak yang justru menghapus kontribusi Soekarno bagi Indonesia dan juga reputasinya memperjuangkan kemerdekaan negara-negara Asia-Afrika.


"Orang-orang dibuat takut untuk membicarakan Sukarno, buku-buku karya Bung Karno dilarang untuk beredar," kata Megawati.

Ketua Umum PDI Perjuangan itu kemudian meminta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim untuk mengkaji kembali materi pelajaran sejarah yang diajarkan di sekolah-sekolah. Mega mengkhawatirkan Indonesia menghasilkan banyak versi sejarah dari masing-masing yang berkepentingan.

"Saya hanya permintaan saya itu bahwa tidakkah bisa diluruskan kembali (sejarah tentang) seorang yang bisa memerdekakan bangsa ini?" kata Mega.

"Coba ayo Pak Nadiem, saya nyebut Anda karena tanggung jawab situ berat loh buat mendidik putra-putri bangsa Indonesia ini," tambahnya.

Megawati juga mengusulkan Nadiem memasukkan buku-buku Sukarno ke dalam kurikulum pendidikan Indonesia.

"Alangkah sayangnya maksud saya, dari pikiran-pikiran yang telah diserap oleh seorang Bung Karno, yang seharusnya kalau menurut saya Pak Nadiem, itu harus jadi salah satu kurikulum," pungkas Megawati.

(trw/trw)