ADVERTISEMENT

Bertemu 8 Jam, AS-Rusia Belum Capai Kesepakatan Soal Krisis Ukraina

Deutsche Welle (DW) - detikNews
Selasa, 11 Jan 2022 16:51 WIB
Jakarta -

Para diplomat tinggi dari Amerika Serikat dan Rusia mengadakan pembicaraan pada Senin (10/01) di Jenewa, sebuah upaya untuk memadamkan ketegangan atas penempatan pasukan Moskow di dekat perbatasannya dengan Ukraina.

Pertemuan antara Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman dan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov berlangsung selama delapan jam. Tidak hanya diskusi tersebut, perwakilan Rusia pada pekan ini juga akan bertemu dengan delegasi dari NATO dan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE).

Apa yang dibahas AS dan Rusia?

Berbicara kepada wartawan usai pertemuan, perwakilan Rusia mengatakan bahwa pembicaraan dengan AS "sulit" dan "profesional." Namun, dia mengatakan posisi AS sebagai pihak yang "tidak mengejutkan."

"Ancaman atau peringatan tertentu diajukan [...] Kami menjelaskan kepada rekan-rekan bahwa kami tidak memiliki rencana untuk 'menyerang' Ukraina," kata Ryabkov.

"Tidak ada dasar untuk mengkhawatirkan skenario yang meningkat dalam hal ini," tambah diplomat Rusia itu.

Sementara Sherman menggambarkan pembicaraan itu sebagai "terus terang" - tetapi menambahkan bahwa Washington menolak proposal keamanan Moskow. Diplomat AS itu mengatakan tidak jelas apakah Moskow akan berkomitmen untuk deeskalasi.

"Saya rasa kami tidak tahu jawabannya. Kami menjelaskan dengan sangat jelas bahwa sangat sulit untuk memiliki diplomasi yang konstruktif, produktif, dan sukses tanpa deeskalasi," kata Sherman kepada wartawan.

Dia menambahkan bahwa delegasi AS menolak tuntutan Rusia untuk jaminan dari NATO bahwa mereka akan menghentikan ekspansi ke timur.

Barat khawatir bahwa pengerahan pasukan dan perangkat keras militer Rusia di dekat perbatasan dengan Ukraina dapat menyebabkan invasi. Namun, Moskow telah membantah niat itu. Kremlin sedang mencari jaminan bahwa NATO tidak akan lagi memperluas ke timur dan bahwa Ukraina tidak akan pernah diberikan keanggotaan aliansi militer.

Apa yang terungkap dari pembicaraan itu?

Kepala Biro DW Brussel, Alexandra von Nahmen, mengatakan bahwa pernyataan dari kedua diplomat tersebut menunjukkan bahwa kesepakatan antara Moskow dan Washington masih jauh.

Pembicaraan berakhir "tanpa terobosan" pada isu-isu utama yang dihadapi, karena tujuan pertemuan itu adalah untuk mendengar kekhawatiran dari masing-masing pihak.

"Saat ini, sama sekali tidak jelas bagaimana kesepakatan bisa terjadi," kata von Nahmen, berbicara dari Jenewa.

Berbicara dengan DW, pakar informasi dan keamanan siber AS Dmitri Alperovitch melihat lambatnya pembicaraan secara positif.

"Saya pikir ini adalah perkembangan yang sangat positif karena itu bisa berarti bahwa kita dapat melakukan diskusi yang berkepanjangan tentang masalah keamanan Eropa yang lebih luas, mengatasi kekhawatiran Rusia, menangani masalah negara-negara Eropa — yang bisa memakan waktu bertahun-tahun … Sementara itu, tentu saja, kami akan menghindari perang, sehingga saya melihat hasil terbaik yang bisa kita keluarkan dari situasi ini adalah dengan menunda membeli waktu agar diplomasi berhasil," kata Alperovitch.

Ke depan untuk sisa minggu ini, Rusia akan mengambil bagian dalam beberapa pertemuan penting tentang krisis Ukraina di Eropa, tetapi risiko eskalasi masih tinggi.

Menurut pernyataan dari delegasi AS, "mereka masih tidak tahu apakah Rusia bersedia memasuki pertemuan itu dengan itikad baik," atau apakah mereka hanya mencari kesempatan untuk menyatakan negosiasi gagal.

Langkah itu akan membantu mereka "menciptakan dalih untuk serangan lain ke Ukraina," kata von Nahmen.

Bagaimana tanggapan NATO?

Pada saat yang sama dengan pembicaraan di Jenewa, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengadakan pembicaraan dengan Wakil Perdana Menteri Ukraina untuk Integrasi Eropa dan Euro-Atlantik Ukraina, Olga Stefanishyna.

Dalam konferensi pers bersama pada Senin (10/01), Stoltenberg memperingatkan Rusia bahwa "setiap agresi lebih lanjut terhadap Ukraina akan datang dengan harga politik dan ekonomi yang tinggi."

Stoltenberg mengatakan Ukraina adalah "mitra yang berharga dan lama bagi NATO."

Pada Rabu (12/01), pertemuan Dewan NATO-Rusia akan diadakan di Brussel. Sekjen NATO mengatakan kesediaan Rusia untuk hadir merupakan perkembangan positif.

"Saya menyambut baik bahwa Rusia telah menyetujui tawaran kami untuk mengadakan pertemuan Dewan NATO-Rusia akhir pekan ini. Ini adalah sinyal positif."

"Kami akan mendengarkan kekhawatiran Rusia, tetapi setiap dialog yang berarti juga harus mengatasi kekhawatiran kami tentang tindakan Rusia," tambahnya.

Menjelang pembicaraan NATO

Presiden AS Joe Biden mengadakan dua panggilan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada pekan sebelumnya.

Biden memperingatkan Putin tentang konsekuensi serius niat Moskow menginvasi Ukraina lagi, setelah mencaplok Semenanjung Krimea pada 2014. Kemungkinan tanggapan dapat mencakup sanksi lebih lanjut, membatalkan jalur pipa Nord Stream 2 atau bahkan memutuskan Rusia dari jaringan perbankan global.

ha/pkp (AP, AFP)

(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT