Usai Bom Astana Anyar, BNPT Lakukan Evaluasi Deradikalisasi Menyeluruh

ADVERTISEMENT

Usai Bom Astana Anyar, BNPT Lakukan Evaluasi Deradikalisasi Menyeluruh

Ilham Oktafian - detikNews
Rabu, 28 Des 2022 20:56 WIB
Kepala BNPT Komjen Boy Rafli Amar.
Foto: Eko Susanto/detikJateng
Jakarta -

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) bakal mengevaluasi program deradikalisasi usai peristiwa bom bunuh diri di Astana Anyar beberapa waktu lalu. Evaluasi dilakukan secara menyeluruh.

"Jadi terhadap peristiwa ini (Bom Asnana Anyar) tentu menjadi bagian yang kita evaluasi, kita koreksi di mana letak kekurangan kerja sama kita di antara stakeholder," kata Kepala BNPT Komjen Boy Rafli Amar dalam konferensi pers akhir tahun di Hotel Borobudur, Rabu (28/12/2022).

Boy mengaku BNPT akan mencermati keseharian para napiter setelah kembali ke masyarakat. Pengawasan itu harus dilakukan secara utuh dan komperehensif.

"Jadi lagi-lagi kita harus melihat secara utuh komprehensif bagaimana kita mencermati seseorang eks narapidana, jadi dari mereka-mereka yang sudah kembali, pada umumnya mayoritas mereka kembali kepada masyarakat menjadi orang biasa dan menjadi masyarakat yang beraktivitas secara normal," paparnya.

Boy mengatakan pelaku bom bunuh diri di Astana Anyar bisa memainkan peran dan menyamar sebagai warga biasa. Dia menyebut mereka juga bisa membuat perencanaan tanpa diketahui.

"Dia bisa memainkan peran, dia bisa melakukan perencanaan-perencanaan yang tanpa diketahui, karena dia telah menjadi orang yang bebas," kata dia.

"Oleh karena itu, sistem pemantauan terhadap napiter ini nanti kita akan juga mengajak unsur-unsur pemerintah daerah, aparat-aparat satuan kewilayahan seperti Polres, Kodim, di Polres ada Babinsa, Babinkamtibmas, ini akan menjadi yang kita berikan tembusan, sehingga keberadaan-keberadaan orang-orang ini di setiap desa, di setiap daerah, bisa dipantau bersama-sama," jelas dia.

Selain eks napiter, BNPT bakal memberi evaluasi ke calon-calon teroris yang dikategorikan 'merah' oleh BNPT.

"Jadi evaluasi itu kita lakukan dan kemudian ke depan kita akan ada semacam peningkatan pengawasan khusus terhadap mereka yang masih kategori merah," pungkasnya.

(dek/dek)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT