Migrasi ke KTP Digital, Dukcapil Gandeng 6 Platform Face Recognition

ADVERTISEMENT

Migrasi ke KTP Digital, Dukcapil Gandeng 6 Platform Face Recognition

Andi Saputra - detikNews
Selasa, 29 Nov 2022 11:23 WIB
Zudan Arif Fakrulloh
Zudan Arif Fakrulloh (andi/detikcom)
Jakarta -

Secara perlahan, Dirjen Dukcapil Kemendagri mulai bermigrasi dari KTP fisik ke KTP digital dan membacanya dengan Face Recognition (FR). Untuk menunjangnya maka Dukcapil menggandeng 6 vendor agar tujuan pelayanan tercapai dan tepat sasaran.

"Banyak data penduduk dalam pelayanan publik yang terverifikasi sesuai dengan dokumen identitas, namun ternyata bukan orang yang sebenarnya. Sehingga diperlukan langkah otentifikasi dan otorisasi, salah satunya melalui teknologi face recognition," kata Dirjen Dukcapil, Prof Zudan Arif Fakrulloh dalam keterangan persnya, Selasa (29/11/2022).

Zudan mengungkapkan, fasilitasi penggunaan teknologi face recognition (FR) dari Kemendagri ini dapat dimanfaatkan tanpa dipungut biaya oleh seluruh lembaga pemerintah dan badan hukum Indonesia sebagai penyelenggara pelayanan publik kepada masyarakat sampai dengan diterbitkannya Peraturan Pemerintah (PP) PNBP. Untuk meningkatkan kualitas teknologi FR tersebut, Dukcapil telah menggandeng penyedia enam platform bersama (PB) yang telah siap beroperasional.

Enam entitas bisnis yang tergabung dalam PB tersebut, kata Zudan, berkomitmen dan berkontribusi dalam mendukung keberlangsungan ekosistem adminduk tanpa dipungut biaya, gratis. Pemberian dukungan secara gratis dimaksud, segera akan dilaksanakan untuk memperkuat face recognition untuk E-KYC dalam pelayanan publik dan penyelenggaraan pemerintahan termasuk dalam pembuatan identitas kependudukan digital (IKD).

Peningkatan kualitas teknologi FR ini akan digunakan juga untuk mengejar pemenuhan target pembuatan identitas kependudukan digital (IKD).

"Dukcapil membutuhkan platform bersama karena kapasitas FR yang kami miliki masih sangat terbatas dan tidak mampu melayani masyarakat dan lembaga pengguna yang jumlahnya semakin besar. Sehingga perlu menggandeng platform bersama untuk menjaga sistem tetap hidup bila terjadi lonjakan dan permintaan face recognition dalam layanan E-KYC dan identitas digital" jelas Zudan.

Zudan menargetkan 70 persen penduduk Indonesia menggunakan KTP digital. Identitas Kependudukan Digital adalah terobosan untuk mengganti identitas fisik, seperti KTP-el dan KK dalam format digital. Secara teknis, identitas digital akan diterapkan dalam bentuk aplikasi di HP yang memuat data diri yang hanya bisa diakses pemilik lewat kode verifikasi/otentifikasi.

"Jika identitas digital tersebut sudah resmi diterapkan, maka masyarakat akan sangat mudah melakukan perubahan dari KTP-el ke KTP-el digital," ungkap Zudan.

Bagi masyarakat yang sudah membuat identitas digital, maka mereka tidak perlu lagi memegang KTP-el secara fisik, karena KTP el digital tersimpan di dalam handphone.

"Seperti kalau kita membuka rekening Bank, rekening kita kan ada di HP sekarang transaksi di HP, beli apa-apa di HP, transfer uang di HP. Kalau dulu harus datang ke konter. Nah, itulah yang kita pindahkan dari KTP manual menuju KTP digital. Seperti buku rekening bank yang kita pegang, bukunya dipindah ke HP. Jadi kita sedang bertranformasi ke situ," papar Zudan lebih jelas.

"Dengan ID Digital dokumen KK, KTP-el kita pindahkan ke HP. Biaya pengadaan blangko KTP pun berkurang, sehingga kita akan bisa menghemat Rp 50-100 miliar per tahun," tandas Dirjen Zudan.

(asp/zap)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT