Beredar Info Gempa Sesar Cimandiri-Erupsi Gunung Gede, BMKG Pastikan Hoax

ADVERTISEMENT

Beredar Info Gempa Sesar Cimandiri-Erupsi Gunung Gede, BMKG Pastikan Hoax

Danu Damarjati - detikNews
Rabu, 23 Nov 2022 08:14 WIB
ilustrasi kantor bmkg
BMKG (Farih Maulana/detikcom)
Jakarta -

Ada hoax yang beredar di masyarakat setelah terjadi gempa di Cianjur, Jawa Barat. Hoax tersebut menyebut ada pergerakan Sesar Cimandiri yang bikin gempa dan menyebut akan ada erupsi Gunung Gede. Bila Anda menerima informasi tersebut, jangan percaya, ya!

Klarifikasi disampaikan oleh Kepala Stasiun Geofosika Bandung dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Teguh Rahayu lewat cuitan akun Twitter resmi BMKG, diakses detikcom pada Rabu (23/11/2022).

"Berita tersebut tidak benar dan BMKG tidak pernah menyampaikan serta menyebarluaskan informasi tersebut," demikian kata Teguh Rahayu dalam surat tersebut.

Informasi hoax tersebut beredar dalam bentuk berita, imbauan, dan pesan suara (voice note). Hoax pertama menyebut ada delapan daerah yang bakal dilewati pergerakan Sesar Cimandiri. Berikut kabar bohong tersebut:

Ijin melaporkan komandan situasi terkait tingkat kewaspadaan info BMKG dan BNPB tingkat waspada tinggi wilayah Sukabumi aktivitas yang dilewati garis pergerakan Sesar Cimandiri satu minggu ke depan:
1. Pelabuhan Ratu dan sekitarnya
2. Cibadak dan Cibolang
4. Cicantayan dan Cibolang
5. Sukalarang dan sekitarnya
6. Baros dan sekitarnya
7. Salabintana dan sekitarnya
8. Kadudampit dan sekitarnya

Himbauan begi warga tetap waspada dan tidak panik serta tak bepergian dari rumah masing-masing untuk menjaga keamanan tempat tinggal masing-masing.

Terima kasih
Muspika dan Muspida
Kota Sukabumi

Hoax kedua, ada voice note yang menyebut bakal ada pergeseran lempeng mengarah ke Waduk Cirata. Voice note ini mengatasnamakan prediksi BMKG. Padahal gempa tidak bisa diprediksi.

Hoax ketiga, ada kabar burung soal adanya cahaya seperti api menyala di Gunung Gede yang menyebabkan terjadinya erupsi Gunung Gede yang mengakibatkan gempa di Kampung Singa Barong dan Kampung Sarongge, Kabupaten Cianjur.

Semua kabar itu adalah bohong belaka. BMKG mengimbau masyarakat tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh kabar-kabar tersebut. Berikut adalah klarifikasi BMKG:

1. Berita tersebut tidak benar dan BMKG tidak pernah menyampaikan serta menyebarluaskan informasi tersebut
2. Berita itu hanya hoax/isu yang tidak bisa dipertanggungjawabkan dan membohongi masyarakat, karena isu tersebut tidak mempunyai dasar ilmiah yang jelas
3. Perlu diketahui bahwa sampai saat ini belum ada teknologi yang dapat memprediksi dengan tepat, kapan, di mana, dan berapa kekuatan gempa yang akan terjadi
4. Informasi resmi yang diperoleh dari PVMBG, hingga saat ini status Gunung Gede masih dalam status Level 1 (Normal).

(dnu/maa)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT