Saiful Mujani Protes Keras Rektor UIN Dipilih Menag, Kemenag Buka Suara

ADVERTISEMENT

Saiful Mujani Protes Keras Rektor UIN Dipilih Menag, Kemenag Buka Suara

Farih Maulana Sidik - detikNews
Selasa, 15 Nov 2022 08:08 WIB
Kantor Kementerian Agama / Kemenag
Gedung Kemenag (Foto: dok. Kemenag)
Jakarta -

Pengajar di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Saiful Mujani, memprotes Rektor UIN yang dipilih langsung oleh Menteri Agama (Menag). Kemenag mengatakan kebijakan itu diatur sejak 2015.

"Pemilihan Rektor dilaksanakan mengacu pada Peraturan Menteri Agama (PMA) No 68/2015, di mana disebutkan bahwa seleksi dilakukan dalam tiga tahap," kata juru bicara Kemenag Anna Hasbie kepada wartawan, Selasa (15/11/2022).

Dia menyebut pihak senat terlibat pada tahap pertama seleksi calon rektor. Dia menyebut Menag baru dilibatkan pada tahap ketiga atau terakhir.

"Justru senat terlibat di tahap pertama, penilaian administratif dan kualitatif. Setelah itu, baru dilakukan fit and proper test oleh komisi seleksi hingga terpilih tiga kandidat. Barulah pada tahap terakhir Menag memilih salah satu dari tiga calon ini," jelasnya.

Anna mengatakan mengenai penjelasan lebih lanjut terkait pemilihan Rektor UIN Jakarta, Kemenag akan mengeluarkan keterangan tertulis hari ini.

"Hari ini akan kami kirim rilis tentang pemilihan Rektor UIN Jakarta secara lengkap," jelasnya.

Saiful Mujani Protes

Saiful Mujani memprotes pemilihan Rektor UIN oleh Menag dituangkan dalam satu utas di media sosialnya. Utas protes itu dibagikan kepada wartawan, Senin (14/11). Saiful Mujani mendengar kabar pemilihan Rektor UIN Jakarta tak transparan.

"Dapat kabar, seleksi calon rektor tempat saya ngajar, UIN Jakarta, akan diadakan di Hotel Shangri-La Surabaya. Calon yang akan diseleksi juga semuanya dari Ciputat. Tim yang menyeleksi juga hampir semua dari Depag, Jakarta. Mengapa di Hotel Shangri-La Surabaya, bukan di Depag Jakarta atau UIN Ciputat?" katanya.

Pendiri Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) itu menjelaskan pemilihan Rektor UIN yang tidak dilakukan oleh internal kampus sendiri seperti kampus pada umumnya. Menag memiliki kuasa dalam menentukan sosok Rektor UIN.

"Prosedur pemilihan rektor di UIN atau di bawah Depag pada intinya tidak ditentukan oleh pihak UIN sendiri seperti oleh senat, melainkan oleh Menteri Agama seorang diri. Mau-maunya menteri aja mau milih siapa. UIN dan senat universitas tidak punya suara. Ini seperti lembaga jahiliah," ujarnya.

Lihat juga video saat 'Jokowi Lantik Rektor UIN Sunan Kalijaga Jadi Kepala BPIP':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya pada halaman berikut.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT