Kemlu: Tak Ada Informasi WNI Jadi Korban Ledakan Bom di Istanbul

ADVERTISEMENT

Kemlu: Tak Ada Informasi WNI Jadi Korban Ledakan Bom di Istanbul

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
Senin, 14 Nov 2022 10:48 WIB
Ledakan hebat terjadi di wilayah Istiklal, Istanbul, Turki. Empat orang yang sebelumnya dilaporkan tewas ini bertambah menjadi enam orang.
Ledakan bom mematikan terjadi di Istanbul, Turki. (Reuters)
Jakarta -

Ledakan bom mematikan terjadi di pusat kota Istanbul, Turki. Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI mengatakan hingga hari ini tidak ada informasi mengenai warga negara Indonesia (WNI) menjadi korban ledakan tersebut.

"KBRI Ankara dan KJRI Istanbul saat ini berkomunikasi dan berkoordinasi dengan otoritas setempat serta komunitas masyarakat Indonesia yang ada di sekitar lokasi. Hingga saat ini tidak terdapat informasi mengenai WNI yang menjadi korban," demikian pernyataan Kemlu RI, Senin (14/11/2022).

Kemlu menjelaskan, saat ini ada sekitar 500 WNI yang tinggal di Istanbul. Lokasi tempat bom meledak, lanjut Kemlu, merupakan salah satu tujuan favorit wisatawan asing, termasuk WNI.

"Berdasarkan database, jumlah WNI yang menetap di Istanbul sekitar 500 orang. Namun demikian, lokasi kejadian tersebut adalah salah satu tujuan favorit wisatawan asing, termasuk WNI yang melakukan perjalanan wisata ke Istanbul, Turki," tutur Kemlu.

Kemlu meminta WNI di Istanbul dan sekitarnya waspada. Kemlu juga meminta WNI segera menghubungi otoritas setempat dan perwakilan RI jika berada di dalam keadaan darurat.

"Masyarakat Indonesia di Istanbul dan sekitarnya diminta meningkatkan kewaspadaan dan menghindari tempat keramaian jika tidak ada keperluan mendesak. Dalam keadaan darurat agar segera menghubungi otoritas setempat dan Perwakilan RI," ujar Kemlu.

Indonesia Kecam Serangan Bom di Istanbul

Pemerintah Indonesia melalui Kemlu juga mengecam aksi serangan bom di Istanbul tersebut. Diharapkan mereka yang bertanggungjawab bisa segera ditangkap.

"Pemerintah Indonesia mengecam aksi serangan bom ini dan menyampaikan duka cita yang mendalam atas korban meninggal dan luka-luka. Indonesia berharap mereka yang bertanggung-jawab atas kejadian ini dapat segera ditangkap," kata Kemlu.

Indonesia juga menghargai keputusan Presiden Turki Recep Tayyip Erdo─čan, yang tetap menghadiri KTT G20 di Bali di tengah kedukaan tersebut.

"Indonesia menghargai keputusan Presiden Erdogan untuk tetap menghadiri pertemuan G20 di Indonesia, di tengah kedukaan ini," lanjutnya.

Sebagai informasi, ledakan bom terjadi di daerah Taksim, Istanbul, Turki, pada pada Minggu (13/11) pukul 04.20 waktu setempat. Pelaku dan motif masih dalam penyelidikan polisi. Sejauh ini diperoleh informasi bahwa sekurangnya 6 orang meninggal dunia dan 81 orang luka akibat kejadian tersebut.

Simak Video 'Update Ledakan Bom di Istanbul Turki: 6 Tewas, 81 Orang Luka':

[Gambas:Video 20detik]

(mae/imk)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT