Selain Gagal Rem, Klakson 'Telolet' Juga Picu Kecelakaan Maut Cibubur

ADVERTISEMENT

Selain Gagal Rem, Klakson 'Telolet' Juga Picu Kecelakaan Maut Cibubur

Karin Nur Secha - detikNews
Selasa, 18 Okt 2022 13:10 WIB
Kecelakaan maut truk Pertamina menabrak sejumlah motor dan mobil terjadi di Jalan Alternatif Cibubur, Bekasi. 8 orang dilaporkan tewas dalam kecelakaan ini.
Kecelakaan maut truk tangki Pertamina menabrak sejumlah kendaraan di Cibubur. (Rizky Adha Mahendra/detikcom)
Jakarta -

Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyebut ada sejumlah faktor yang menjadi penyebab kecelakaan maut di Jl Transyogi, Bekasi, Jawa Barat. Selain truk gagal melakukan pengereman, kecelakaan disebut dipicu oleh adanya klakson tambahan.

"Berdasarkan hasil investigasi dan analisis, dapat disimpulkan bahwa penyebab terjadinya kecelakaan tabrakan beruntun ini adalah truk trailer tangki mengalami kegagalan pengereman dan hal ini terjadi karena persediaan udara tekan di tabung berada di bawah ambang batas sehingga tidak cukup kuat untuk melakukan pengereman," ujar Plt Kepala Subkomite Investigasi Lalu Lintas Angkutan Jalan KNKT Ahmad Wildan dalam konferensi pers, Selasa (18/10/2022).

"Penurunan udara tekan dipicu oleh dua hal, pertama adanya kebocoran pada solenoid valve klakson tambahan dan kedua adalah travel stroke kampas rem," sambungnya.

Dua hal tersebut akhirnya memaksa pengemudi melakukan pengereman berulang. Selain itu, faktor rem yang tidak pakem mempengaruhi angin pada tabung berkurang lebih cepat.

"Resultante dua hal ini memaksa pengemudi melakukan pengereman berulang kali saat menghadapi gangguan lalu lintas karena rem tidak pakem dan mempercepat berkurangnya angin pada tabung," ucap Wildan.

Soal Gagal Pengereman

KNKT menyimpulkan kecelakaan beruntun yang menewaskan 10 orang karena kegagalan pengereman. Kecelakaan maut itu terjadi di Jl Transyogi, Bekasi, pada Senin (18/7).

"Berdasarkan temuan di lapangan, KNKT menyatakan tidak ditemukan jejak pengereman (skidmark) di permukaan jalan lokasi tabrakan beruntun," ujar Wildan.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

Saksikan juga 'Momen Buntut Kecelakaan Truk Pertamina: Sopir-Kernet Tersangka, U-Turn Ditutup':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT