Temuan Terbaru Polisi soal Tragedi Kanjuruhan

ADVERTISEMENT

Temuan Terbaru Polisi soal Tragedi Kanjuruhan

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 09 Okt 2022 08:01 WIB
Kepolisian resmi mengumumkan enam tersangka tragedi Kanjuruhan, Malang. Dua polisi di antaranya disebutkan memberi perintah menembakkan gas air mata.
Foto: DW (News)
Jakarta -

Polri menyampaikan perkembangan penyidikan Tragedi Kanjuruhan terkini. Hal yang baru diungkap Polri ialah temuan puluhan botol minuman yang diduga minuman keras (miras) dan hasil analisis 34 rekaman CCTV, baik di dalam maupun luar Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur (Jatim).

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo, pada Sabtu (8/10/2022), menuturkan penyidik menemukan 46 botol masing-masing berukuran 550 ml yang diduga miras oplosan. Di Tribun Stadion Kanjuruhan, lanjutnya, juga ditemukan botol-botol bekas minuman yang diduga miras.

"Di area stadion, memang ditemukan barang bukti diduga miras sebanyak 46 botol. Diduga miras campuran atau biasa disebut oplosan ukuran 550 ml," ucap Dedi.

Dedi mengatakan barang bukti tersebut kini telah diperiksa di Pusat Laboratorium Forensik (Puslabfor) Polri. Barang bukti tersebut diamankan pada Minggu (2/10) dan Senin (3/10).

Mantan Kapolda Kalteng ini juga membeberkan hasil analisis berdasarkan video rekaman CCTV. Dedi menyebut rekaman CCTV menunjukkan masa tak terkendali, baik di dalam maupun luar Stadion Kanjuruhan.

"Saat ini dari hasil analisa 32 CCTV di dalam dan sekitar stadion, kemudian 2 di luar stadion serta hasil olah TKP, dan temuan tim sidik dari hasil pemeriksaan para saksi dan tersangka masih, di luar stadion tampak juga anggota menghalau massa yang tak terkendali," jelas Dedi.

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Saksikan Video 'Di Balik Tewasnya 131 Aremania':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT