Geger Potensi Tanah di Bogor Bergeser

ADVERTISEMENT

Geger Potensi Tanah di Bogor Bergeser

Rizky Adha Mahendra - detikNews
Jumat, 16 Sep 2022 22:01 WIB
Kondisi bangunan yang rusak akibat pergerakan tanah di Bojong Koneng, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (16/9/2022). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor mencatat akibat pergeseran tanah, 18 unit rumah mengalami kerusakan serta menyebabkan retakan-retakan di tanah, dinding, plafon dan lantai rumah warga serta akses jalan sudah tidak bisa dilewati oleh kendaraan roda dua ataupun roda empat. ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/AWW.
Foto: ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYA
Bogor -

Terjadi pergeseran tanah di Desa Bojong Koneng, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, akibatkan warga harus mengungsi. Namun ternyata potensi pergeseran tanah tak hanya di Babakan Madang, beberapa lokasi lain dinilai memiliki potensi pergeseran tanah yang tinggi.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor merilis peta wilayah yang berpotensi terjadi tanah bergeser pada September. Terdapat tiga kategori, yaitu kategori rendah, sedang, dan tinggi.

"Secara umum potensi gerakan tanah bulan September masih sama dengan Agustus, namun dengan intensitas cakupan wilayah yang berkurang. Potensi tinggi berkurang dan potensi menengah bertambah," tulis BPBD Kabupaten Bogor dalam situs resminya seperti dilihat detikcom, Jumat (16/9/2022).

Wilayah dengan potensi rendah diberi tanda hijau. Dari peta tersebut, wilayah dengan potensi rendah didominasi Kabupaten Bogor bagian utara dan timur, di antaranya Kecamatan Tenjo, Jasinga, Parung Panjang, Gunung Sindur, Parung Ciseeng, Gunung Putri, Cileungsi, dan sebagian wilayah Jonggol.

Kemudian, wilayah dengan potensi menengah atau sedang ditandai dengan warna kuning. Wilayah tersebut didominasi kawasan Kecamatan Cibinong dan sekitarnya.

Kemudian, kawasan dengan potensi tinggi ditandai dengan warna ungu. Wilayah tersebut berada di Bogor bagian barat, seperti Kecamatan Sukajaya, Nanggung, Leuwiliang, Pamijahan, Tenjolaya, Cigombong, Cijeruk, serta wilayah Kecamatan Citeureup, dan Babakan Madang.

BPBD Kabupaten Bogor merilis peta wilayah di Kabupaten Bogor yang berpotensi terjadi tanah bergeser pada bulan September. (dok BPBD Kabupaten Bogor)BPBD Kabupaten Bogor merilis peta wilayah di Kabupaten Bogor yang berpotensi terjadi tanah bergeser pada bulan September. (Dok. BPBD Kabupaten Bogor)

"Dari 40 kecamatan di Kabupaten Bogor, 4 kecamatan berpotensi menengah, 22 kecamatan berpotensi menengah-tinggi, dan 14 kecamatan berpotensi banjir bandang atau aliran bahan rombakan," tulisnya.

BPBD mengimbau wilayah yang terdapat potensi tersebut agar tetap siaga menghadapi bencana serta menyiapkan tas siaga bencana agar selalu tanggap dalam menghadapi bencana yang datang secara tiba-tiba.

1 Kampung Mengungsi

Pemerintah Desa Bojong Koneng menyebut korban terdampak mencapai ratusan orang. Warga terdampak kemudian dievakuasi.

"Semalam sekitar 65 orang (yang mengungsi), untuk hari ini kayaknya hampir bisa satu kampung sih, bisa 200-300 orang," kata Sekretaris Desa (Sekdes) Bojong Koneng, Suganda, saat dimintai konfirmasi.

Kondisi bangunan yang rusak akibat pergerakan tanah di Bojong Koneng, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (16/9/2022). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor mencatat akibat pergeseran tanah, 18 unit rumah mengalami kerusakan serta menyebabkan retakan-retakan di tanah, dinding, plafon dan lantai rumah warga serta akses jalan sudah tidak bisa dilewati oleh kendaraan roda dua ataupun roda empat. ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/AWW.Kondisi bangunan yang rusak akibat pergerakan tanah di Bojong Koneng, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (16/9/2022).

Petugas BPBD telah melakukan asesmen di lokasi kejadian. Keretakan tanah diperkirakan sepanjang 1 km.

"Disebabkan hujan dengan intensitas tinggi yang cukup lama di wilayah Kecamatan Babakan Madang, sehingga mengakibatkan keretakan tanah dari titik awal ke titik akhir retakan rincian kurang lebih 1 km," kata Kabid Kedaruratan dan Logistil BPBD Kabupaten Bogor Aris Nurjatmiko melalui keterangannya.

Lihat juga video 'Fenomena Tanah Bergerak di Enrekang Sulsel, 32 Rumah Rusak':

[Gambas:Video 20detik]



Simak berita selengkapnya di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT