ADVERTISEMENT

5 Hal Mengemuka di Rumitnya Kasus Brigadir Yoshua

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 06 Agu 2022 07:00 WIB
Brigadir J dan Ferdy Sambo
Irjen Ferdy Sambo (kiri) dan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

Kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo menimbulkan banyak pertanyaan. Kasus ini menyeret Bharada Richard Eliezer alias Bharada E menjadi tersangka hingga 25 personel polisi dicopot dari jabatannya, termasuk Irjen Ferdy Sambo.

Sebagai informasi, Brigadir Yoshua tewas diduga ditembak di rumah singgah Irjen Ferdy Sambo di kompleks Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan, Jumat (8/7) sore. Polisi menyebut baku tembak itu diawali dugaan penodongan dan pelecehan oleh Brigadir Yoshua terhadap istri Irjen Ferdy Sambo. Brigadir Yoshua merupakan personel kepolisian yang ditugaskan sebagai sopir istri Ferdy Sambo.

Dugaan pelecehan itu disebut membuat istri Ferdy Sambo berteriak. Teriakan itu kemudian didengar Bharada E yang bertugas sebagai pengawal Irjen Ferdy Sambo. Bharada E pun bertanya tentang apa yang terjadi tapi direspons dengan tembakan oleh Brigadir Yoshua.

Brigadir Yoshua dan Bharada E kemudian disebut terlibat baku tembak. Brigadir Yoshua tewas dalam baku tembak.

Suasana Rumah Dinas Irjen Ferdy Sambo Pagi Ini Usai Uji BalistikRumah Dinas Irjen Ferdy Sambo (Rizky Adha Mahendra/detikcom)

Kasus ini baru diungkap ke publik tiga hari kemudian atau Senin (11/7). Sejumlah pihak, mulai Menko Polhukam Mahfud Md hingga Ketua Komisi III DPR Bambang Wuryanto, menilai ada kejanggalan dalam kasus ini, mulai CCTV yang rusak hingga pihak keluarga Brigadir J yang disebut tak boleh melihat jasad anaknya.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo pun membentuk tim khusus untuk mengusut kasus ini. Selain itu, Komnas HAM dan Kompolnas ikut mengusut sebagai tim eksternal.

Kasus Brigadir Yoshua ini terbilang rumit. Berikut sejumlah hal mengemuka sejauh ini mengenai kematian Brigadir Yoshua.

1. Mahfud Md Sebut Kasus Brigadir J Rumit

Mahfud Md mengatakan ada dua aspek yang membuat pengusutan kasus tewasnya Brigadir J menjadi susah, yakni aspek psiko-hierarkis dan psiko-politik. Apa gerangan yang dimaksud Mahfud Md?

Mahfud mengucapkan dua istilah itu usai bertemu ayah Brigadir J di Kantor Kemenko Polhukam, Jl Medan Merdeka Barat, seberang Monas, Kamis (4/8/2022). Gara-gara dua aspek itu, pengungkapan kasus tewasnya Brigadir J menjadi tidak semudah pengungkapan kasus kematian lainnya.

"Memang harus bersabar karena ada psycho-hierarchical, ada juga psycho-politics-nya. Kalau seperti itu, secara teknis penyelidikan, itu sebenarnya gampang. Apa namanya... bahkan para purnawirawan, 'Kalau kayak gitu gampang, Pak, tempatnya jelas ini', kita sudah tahulah. Tapi saya katakan, oke, jangan berpendapat dulu, biar Polri memproses," tutur Mahfud.

Selengkapnya di halaman berikutnya

Simak Video: Kronologi Peristiwa di Hari Kematian Brigadir J Versi Komnas HAM

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT