ADVERTISEMENT

Pihak Sambo Jawab Pengacara Brigadir J soal Tuduhan Ancaman 'Skuad Lama'

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Sabtu, 30 Jul 2022 16:28 WIB
Kuasa Hukum Istri Ferdy Sambo Sambangi Dewan Pers
Pengacara keluarga Irjen Ferdy Sambo (tengah). (Anggi/detikcom)
Jakarta -

Pengacara keluarga Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak, menyebut Brigadir J pernah mendapat ancaman pembunuhan dari 'skuad lama'. Pihak Irjen Ferdy Sambo buka suara soal tudingan ini.

Pengacara keluarga Ferdy Sambo, Arman Hanis, mengatakan mengetahui ucapan Kamaruddin itu dari pemberitaan. Berdasarkan berita yang didapatnya, yang disebut-sebut mengancam itu ialah ajudan Ferdy Sambo lainnya, Brigadir D.

"Ya skuad lama itu siapa? Kalau yang disebut di berita itu Brigadir D. Saya pastikan itu tidak ada, itu tidak mungkin," kata Arman saat dihubungi, Sabtu (30/7/2022).

Arman mengatakan Brigadir D merupakan teman curhat Brigadir J. Arman mengatakan Brigadir D tidak mungkin berani mengancam Brigadir J. Dia juga menyebut Brigadir J merupakan ajudan Irjen Ferdy Sambo yang paling dipercaya.

"Kan saya juga sudah tanya juga Brigadir D, ini beritanya gimana, benar tidak. 'Ya tidak mungkinlah, saya teman baik, saya teman curhatnya'. Lupa apa seangkatan atau apa lah ya. Penting Brigadir D itu teman curhatnya, ya," katanya.

"Yang kedua dia sampaikan 'nggak mungkin, mana berani kita'. Karena ya J sangat dipercaya sebagai kepala rumah tangga, dianggap sebagai, istilahnya bukan kepala rumah tangga ya, yang mengurus, yang paling dipercayalah. Iya begitu, mana ada orang berani begitu," tambahnya.

Sebelumnya, Samuel Hutabarat, ayah Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J, menyebut putranya tak pernah bercerita soal adanya ancaman pembunuhan. Namun pengacara keluarga Brigadir J menyebut korban pernah mendapatkan ancaman pembunuhan.

"Pada Juni dia diancam untuk dibunuh. Terakhir (mendapatkan ancaman pembunuhan) 7 Juli 2022 atau sehari sebelum dia dibunuh," kata pengacara keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak, saat dihubungi, Jumat (29/7).

Dia mengatakan Brigadir J bercerita kepada pacarnya, Vera Simanjuntak, mendapatkan ancaman dari 'skuad lama'. Dia mengatakan komunikasi Brigadir J yang dilakukan beberapa kali membuat sang pacar dapat menangkap 'skuad lama' yang dimaksud Brigadir J.

"Dia menyebutkan dari 'skuad lama'. 'Skuad lama' yang dipahami kekasihnya adalah ajudan Kadiv Propam," kata dia.

Kamaruddin mengatakan ancaman pembunuhan yang diterima Brigadir J pada Kamis (7/7) terjadi lewat telepon dan chatting.

"Lewat telepon, WhatsApp, bahkan ada chatting-nya," katanya.

Simak video 'Alasan Komnas HAM Lipat Data Dump Cell: Lindungi Keluarga Brigadir J':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT