ADVERTISEMENT

73 Jemaah Haji Indonesia Meninggal Dunia di Tanah Suci

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Selasa, 26 Jul 2022 00:41 WIB
Muslims perform late night prayers on the night of 27th Ramadan in the Grand Mosque during the holy month of Ramadan, in the holy city of Mecca, Saudi Arabia, April, 2022. Saudi Press Agency/Handout via REUTERS ATTENTION EDITORS - THIS PICTURE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY
Foto: Ilustrasi (VIA REUTERS/SAUDI PRESS AGENCY)
Jakarta -

Sebanyak 73 jemaah haji asal Indonesia dilaporkan wafat di Tanah Suci. Jumlah tersebut merupakan laporan sampai dengan hari ke-52 operasional penyelenggaraan ibadah haji 1443 Hijriah.

Sebanyak 27 jemaah wafat pada masa pra Armuzna, dalam rentang 4 Juni sampai 7 Juli 2022. Ada 16 jemaah yang wafat pada masa Armuzna, 8 hingga12 Juli 2022. Sisanya atau 30 jemaah wafat pada masa setelah puncak haji Armuzna, 13 Juli sampai sekarang.

"Jumlah jemaah wafat sejak awal keberangkatan pada 4 Juni sampai dengan hari ke-52 operasional haji sebanyak 73 orang, terdiri atas 71 jemaah haji reguler dan dua jemaah haji khusus," kata Ketua Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Arsad Hidayat melalui keterangan tertulis, Senin (25/7/2022).

Arsad mengatakan pemulangan jemaah haji yang diberangkatkan pada gelombang pertama sudah berlangsung sejak 15 Juli 2022. Mendarat saat kedatangan di Madinah, mereka secara bertahap dipulangkan melalui Bandara Internasional King Abdul Aziz Jeddah setelah menjalani ibadah haji.

"Secara bertahap, sejak 15 Juli sampai hari ini, 27.280 jemaah haji Indonesia yang berangkat pada gelombang pertama sudah pulang ke Tanah Air," ujarnya.

"Mereka tergabung dalam 68 kelompok terbang atau kloter," sambungnya.

Menurut Arsad, jemaah yang berangkat pada gelombang pertama dan mendarat di Madinah, berdasarkan data kedatangan pada Sistem Informasi dan Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat) Kemenag, berjumlah 45.096 orang. Mereka tergabung dalam 114 kloter.

"Artinya, sudah ada 60% jemaah haji gelombang pertama yang dipulangkan melalui Bandara Jeddah. Proses pemulangan ini akan berlangsung hingga 30 Juli 2022," ujarnya.

Selain memulangkan dari Makkah ke Bandara Jeddah, PPIH juga memberangkatkan jemaah haji Indonesia dari Makkah ke Madinah. Mereka adalah jemaah haji yang berangkat pada gelombang kedua, mendarat di Jeddah dan akan pulang melalui Madinah. Berlangsung sejak 21 Juli 2022, total sudah ada 12.381 jemaah dalam 32 kloter yang telah diberangkatkan ke Madinah.

"Gelombang kedua yang mendarat di Jeddah berjumlah 47.572, tergabung dalam 126 kloter. Artinya, sampai hari ini sudah 26% jemaah gelombang kedua yang diberangkatkan ke Madinah. Proses pemberangkatan ini akan berlangsung hingga 4 Agustus 2022," ujarnya.

"Mulai 29 Juli 2022, PPIH juga akan mulai memulangkan jemaah haji gelombang kedua dari Madinah ke Tanah Air," sambungnya.

Simak juga 'Anggota Dewan Pengawas BPKH: Mengatasi Biaya Haji yang Semakin Tinggi':

[Gambas:Video 20detik]



(dek/mae)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT