ACT Terima Rp 138 M dari Boeing, Rp 34 M Tak Sesuai Peruntukan

ADVERTISEMENT

ACT Terima Rp 138 M dari Boeing, Rp 34 M Tak Sesuai Peruntukan

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Senin, 25 Jul 2022 17:31 WIB
Wadir TipideksusĀ Bareskrim Polri, Kombes Helfi Assegaf
Wadir TipideksusĀ Bareskrim Polri, Kombes Helfi Assegaf (Azhar/detikcom)
Jakarta -

Bareskrim Mabes Polri menetapkan mantan Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT), Ahyudin, dan Presiden ACT saat ini, Ibnu Khajar, sebagai tersangka. Penyalahgunaan dana juga dibeberkan.

"Total dana yang diterima oleh ACT dari Boeing kurang lebih Rp 138 miliar. Digunakan untuk program yang telah dibuat oleh ACT kurang lebih Rp 103 miliar dan sisanya Rp 34 miliar digunakan tidak sesuai dengan peruntukannya," kata Wadir Tipideksus Bareskrim Polri, Kombes Helfi Assegaf, dalam jumpa pers di Mabes Polri, Senin (25/7/2022).

Peruntukan yang tidak sesuai di antaranya pengadaan armada rice truk senilai Rp 2 miliar, program big food bus senilai Rp 2,8 miliar, lalu pembangunan pesantren peradaban Tasikmalaya senilai Rp 8,7 miliar.

"Selanjutnya untuk koperasi syariah 212 kurang lebih Rp 10 miliar," ucapnya.

"Kemudian untuk dana talangan CV CUN Rp 3 miliar, selanjutnya kemudian dana talangan untuk PT MBGS Rp 7,8 miliar sehingga total semuanya Rp 34.573.069.2000 (miliar)," sambungnya

Sebelumnya Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan mengatakan pihaknya juga telah memeriksa sejumlah saksi, termasuk ahli. Dia kemudian menjelaskan soal perbuatan yang diduga oleh Ahyudin selaku mantan pemimpin ACT.

"Berdasarkan fakta hasil penyidikan bahwa saudara A yang memiliki peran sebagai pendiri dan ketua yayasan ACT dan pembina dan juga pengendali ACT dan badan hukum terafiliasi ACT," ujarnya.

Dia mengatakan A duduk di direksi dan komisaris agar mendapat gaji dan fasilitas lainnya. Menurutnya, A diduga menggunakan hasil dari perusahaan itu untuk kepentingan pribadi.

"Menggunakan berbagai dana donasi yang terkumpul termasuk Boeing tidak sesuai peruntukannya," ucap Ramadhan.

Dia kemudian menjelaskan soal perbuatan yang diduga dilakukan Presiden ACT Ibnu Khajar. Dia menyebut Ibnu mendapat gaji dan berbagai fasilitas lain dari badan hukum yang terafiliasi dengan ACT.

Ada juga Hariyana Hermain (HH) yang disebut sebagai salah satu Pembina ACT dan memiliki jabatan tinggi lain di ACT, termasuk mengurusi keuangan. Ada juga tersangka lainnya, yakni NIA.

"Persangkaan pasal tindak pidana penggelapan dan atau penggelapan dalam jabatan tindak pidana informasi dan transaksi elektronik dan atau tindak pidana yayasan atau tindak pidana pencucian uang," ucapnya.

Simak Video: Eks Presiden ACT Kembali Diperiksa Bareskrim untuk Kesembilan Kalinya

[Gambas:Video 20detik]




(imk/fjp)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT