ADVERTISEMENT

Pandih Bewok, Tukang Palak Jawara Silat

Nada Celesta - detikNews
Minggu, 24 Jul 2022 06:57 WIB
Jakarta -

Supandi Kemis atau yang lebih dikenal dengan sebutan Pandih Bewok adalah preman terkenal saat usianya masih belia. Reputasinya yang buruk didukung oleh lingkungan tempat tinggalnya yang dikenal sebagai daerah yang keras dan 'angker'.

Kampung Gabus, tempat Pandih Bewok tumbuh dan tinggal hingga sekarang sudah tersohor sebagai wilayahnya para jawara silat. Tidak terkecuali Pandih, orang-orang dengan ilmu bela diri tinggi di wilayah itu banyak melakukan tindakan kejahatan. Pandih yang kala itu kerja serabutan, memilih jalan mudah untuk menjalani hidup, yaitu dengan adu otot dengan orang-orang yang ditemuinya.

"Ribut, mabuk, itu aja kerjaan saya dulu, memalak. Kalau mabuk itu saya dari pagi ketemu pagi lagi. Ya waktu itu nyari duit susah, lapangan kerja tidak kaya kemarin-kemarin, kalau dulu kesulitan untuk keuangan. Ya saya sempat jadi kuli, nurunin batu, terus jadi satpam, jadi tukang daun pandan, apa aja dah, dari tukang rongsok pernah saya alami," ungkap Pandih dalam program Sosok detikcom, Minggu (24/7).

Namun, ada masa dimana hati Pandih terketuk. Di balik wajahnya yang sangar serta tindakannya yang meresahkan, ada pikiran yang mengganjal di kepalanya. Pandih muda tidak ingin selamanya menjadi seorang preman yang tidak memiliki penghasilan.

Pertemuannya dengan sosok Pak Haji di Kampung Gabus menjadi puncak kegelisahan Pandih. Pak Haji yang tak lain adalah korban palaknya memberi Pandih pelajaran yang kelak mengubah hidupnya. Pandih bercerita, kala itu Pak haji memberikan hartanya tanpa perlawanan.

"Saya dulu ketemu pak Haji, saya palakin, saya disambut 'Assalamulaikum'. Pak Hajinya keluar (rumah), terus saya ditanya 'Lu orang Islam bukan?', saya bilang 'Ya saya orang Islam Pak Haji', terus kata dia 'Gua lagi sholat, emang lu kagak tau apa kagak ngarti?", "Ya saya mana tau pak haji lagi Sholat", saya bilang gitu. Akhirnya saya dikasih amplop sama pak Haji, begitu dikasih amplop saya tanggapin, dia bilang 'kerja nggak, apa nggak lu, taunya minta duit", kenang Pandih.

Pergulatannya dalam membayangkan nasib di masa depan berakhir pada tekad Pandih untuk meninggalkan semua tindakan maksiat yang terbiasa dilakukannya. Tujuannya, tidak lain untuk memperoleh ketenangan dalam menjalani kehidupan. Sebab, Pandih meyakini bila mau berusaha Tuhan pasti akan menyiapkan jalannya.

Titik balik Pandih Bewok, halaman berikutnya

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT