Wanita Jakut Ngaku Diperkosa WN China Tagih Proses Hukum, Ini Kata Polisi

ADVERTISEMENT

Wanita Jakut Ngaku Diperkosa WN China Tagih Proses Hukum, Ini Kata Polisi

Yogi Ernes - detikNews
Selasa, 21 Jun 2022 15:07 WIB
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan (Yogi Ernes/detikcom)
Jakarta -

Seorang perempuan warga Pluit, Jakarta Utara, berinisial L (30) mempertanyakan proses hukum kasus dugaan pemerkosaan dengan terlapor pria warga negara China berinisial K. Polisi menyebut laporan korban saat ini masih diproses.

"Kasus dua tahun lalu. Baru dilaporkan tahun 2022," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes E Zulpan saat dihubungi, Selasa (21/6/2022).

Laporan korban sedang diselidiki oleh Subdit Renakta Ditreskrimum Polda Metro Jaya. Zulpan menyebut penyelidikan kasus dugaan pemerkosaan itu masih berlangsung.

"Tetap diproses. Kasus dalam penyidikan," katanya.

Korban Diduga Diperkosa WN China

L diduga menjadi korban pemerkosaan dan tindak kekerasan yang dilakukan oleh pria WN China berinisial K. Peristiwa itu diduga terjadi pada Juli 2020. Korban dan terduga pelaku mengaku kenal melalui media sosial selama 4 bulan.

"Yang kita laporkan warga negara asal China yang sedang kerja di perusahaan telekomunikasi. Kenapa bisa terjadi (pemerkosaan dan kekerasan) mungkin korban terlalu percaya pada orang, terlalu menyepelekan, sehingga tidak menyangka akan terjadi hal seperti ini," kata pengacara L, Prabowo Febrianto, di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (20/6).

Prabowo mengatakan peristiwa itu berawal saat korban dan pelaku hendak pergi mencari makan. Namun pelaku disebut beralasan penyebaran COVID-19 tinggi saat itu sehingga korban diminta datang makan di apartemennya.

Saat di apartemen pelaku di daerah Jakarta Barat itulah tindakan pemerkosaan dan kekerasan diduga terjadi. Prabowo menyebut kliennya menderita luka akibat kekerasan.

"Jadi pertama korban diduga mengalami kekerasan atau dipaksa bersetubuh sehingga korban mengalami luka robek di bagian kewanitaan yang menimbulkan trauma. Divisum juga ada beberapa luka fisik," ujar Prabowo.

Lihat juga video 'Jejak Kasus Herry Wirawan, Perkosa 13 Santri Hingga Dihukum Mati':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT