ADVERTISEMENT

Jokowi: Orang Papua Jangan Dipaksa-paksa Makan Nasi

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Selasa, 21 Jun 2022 13:55 WIB
Ucapan selamat ulang tahun Jokowi ramai membanjiri media sosial. Presiden Joko Widodo berulang tahun hari ini, 21 Juni 2022 yang ke-61.
Presiden Jokowi. (BPMI Setpres/Lukas)
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan setiap daerah memiliki keunggulan pangan masing-masing sesuai karakteristik tanah dan kondisi masyarakatnya. Jokowi mencontohkan masyarakat Papua yang biasa menanam sagu.

"Jangan dipaksa-paksa, karena memang setiap daerah itu memiliki karakter yang berbeda-beda. Papua, misalnya, tanahnya cocok untuk menanam sagu. Tradisi makanan pokoknya juga sagu, jangan kita paksa-paksa untuk makan padi, makan beras, dan kita paksa-paksa untuk menanam padi, untuk makan nasi," kata Jokowi dalam Rakernas II PDIP di Sekolah PDIP, Lenteng Agung, Jakarta, Selasa (21/6/2022).

Jokowi mengatakan sagu justru memiliki keunggulan sendiri sebagai makanan yang sehat. Jokowi mewanti-wanti jangan sampai masyarakat kehilangan karakternya.

"Jangan kita paksa untuk keluar dari kekuatannya, dari karakternya. Apalagi kalau kita tahu sagu itu justru makanan yang paling sehat. Karena gluten-free tidak mengandung gluten tidak mengandung gula. Ini nanti yang akan dikejar oleh negara-negara lain hal yang seperti ini yang kita sering lupa," ujar Jokowi.

Jokowi kemudian mencontohkan sorgum di NTT. Dia menjelaskan sorgum di NTT tumbuh subur dan hijau.

"Lalu di NTT misalnya tanahnya bagus untuk sorgum dan jagung. Ya sekali lagi jangan dipaksa-paksa untuk menanam padi dan diajak untuk beralih ke makan nasi," imbuh Jokowi.

"Janganlah NTT kita paksa untuk keluar dari kekuatannya, apalagi sorgum bisa menjadi alternatif pengganti gandum yang harganya saat ini sedang melambung sangat tinggi," sambung Jokowi.

Simak juga video 'Membangun Masa Depan Timika di Sekolah Taruna Papua':

[Gambas:Video 20detik]



(knv/zak)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT