Sekjen Gerindra Usul PMK Ditetapkan Jadi Pandemi

ADVERTISEMENT

Sekjen Gerindra Usul PMK Ditetapkan Jadi Pandemi

Zhacky - detikNews
Rabu, 08 Jun 2022 13:41 WIB
Sekjen Gerindra Ahmad Muzani di Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) Gerindra Sumatera Selatan pada Minggu (31/10)
Sekjen Gerindra Ahmad Muzani (Foto: dok. Gerindra)
Jakarta -

Partai Gerindra memberikan perhatian khusus terhadap penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) yang menyerang sapi milik para peternak di Indonesia. Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani menyarankan PMK ditetapkan sebagai pandemi.

"Para peternak rakyat kita sedang terpuruk. Mereka harus menanggung kerugian karena sapi yang mati dan terpapar PMK. Kami berharap pemerintah bisa memberi perhatian dalam penanganan masalah ini secara serius, misalnya dengan membentuk satgas penanganan PMK dan memberi bantuan bagi mereka untuk memperkecil beban kerugian akibat wabah PMK," kata Muzani dalam keterangannya, Rabu (8/6/2022).

"Karena itu menetapkan ini sebagai sebuah pandemi adalah cara yang dimungkinkan agar konsentrasi penangan lebih fokus," imbuhnya.

Data Kementerian Pertanian per 2 Juni, sebagaimana dikutip Muzani, wabah PMK telah tersebar di 18 provinsi dan 127 kabupaten/kota. Muzani menekankan pemerintah harus menjadikan data tersebut sebagai pemantik agar lebih serius dalam menanganinya.

Muzani menuturkan penanganan dan pencegahan penyebaran PMK harus segera dilakukan. Sebab, Idul Adha makin dekat. Ketua Fraksi Gerindra DPR itu mengingatkan jumlah hewan ternak yang diperlukan untuk memenuhi ibadah kurban sangat besar. Harus dipastikan bahwa hewan kurban, seperti sapi, kerbau, dan kambing, sehat dan bebas PMK.

"Sapi-sapi yang teridentifikasi PMK harus dipastikan tidak dijadikan sebagai hewan kurban. Karena itu, Fraksi Gerindra mengusulkan agar pemerintah mengganti kerugian petani yang sapi-sapinya terjangkit PMK. Kemudian harus ada pengobatan masif agar sapi-sapi aman dari PMK, termasuk penyemprotan kandang secara masal. Dengan demikian kerugian yang ditanggung oleh peternak sapi kita bisa diminimalkan," papar Muzani.

Simak video 'Buntut Wabah PMK: Ternak Ditolak Masuk-Pasar Tutup':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman berikutnya.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT