ADVERTISEMENT

Kunjungi Vatikan, Menag Bakal Undang Paus Fransiskus ke Indonesia

Yulida Medistiara - detikNews
Rabu, 08 Jun 2022 12:09 WIB
Menag Yaqut Cholil Qoumas dihadapan WNI di Vatikan
Menag Yaqut Cholil Qoumas di hadapan WNI di Vatikan. (Foto: dok. Istimewa Kemenag)
Jakarta -

Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas berangkat ke Vatikan pada 7 Juni 2022 dini hari. Dalam kunjungannya ke Vatikan, Menag Yaqut berencana mengundang Paus Fransiskus ke Indonesia.

"Tujuan kunjungan kami ke Vatikan mengundang Paus Fransiskus untuk menyapa umat Katolik dan menyaksikan keragaman yang dimiliki Indonesia," kata Yaqut dalam keterangannya, Rabu (8/6/2022).

Yaqut mengatakan Paus Fransiskus sebelum pandemi sempat berencana datang ke Indonesia. Namun rencana itu diundur karena pandemi COVID-19.

"Sebelum pandemi Paus berencana datang ke Indonesia, tapi batal karena pandemi," ujarnya.

Kedatangan Menag Yaqut ke Vatikan didampingi Plt Dirjen Katolik Albertus Magnus Adiyarto Sumardjono dan Staf Khusus Menag Abdul Qodir. Pada hari pertama kedatangannya, Yaqut menyapa warga negara Indonesia (WNI) yang tinggal di Vatikan dan Roma. WNI tersebut di antaranya biarawati, pelajar, mahasiswa, serta para pekerja.

Acara pertemuan ini diselenggarakan oleh KBRI Vatikan, Selasa (7/6/2022), pukul 19.30 waktu setempat. Pertemuan ini dibuka Duta Besar Indonesia untuk Vatikan Laurentius Amrih Jinangkung. Hadir juga dalam pertemuan ini, Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf.

Yaqut mengatakan Kemenag telah mencanangkan tahun 2022 sebagai 'tahun toleransi'. Pencanangan ini menjadi salah satu wujud komitmen pemerintah untuk merawat toleransi, baik toleransi sosial, agama, maupun politik. Yaqut menilai hal tersebut menjadi modal sosial yang sangat penting untuk membangun bangsa.

Selain itu, Indonesia akan menghadapi momentum politik Pemilu 2024. Karena itu, diperlukan upaya bersama seluruh lapisan masyarakat untuk meminimalisasi potensi politisasi agama.

"Kita ingin menjadikan Indonesia sebagai barometer kehidupan keberagamaan yang rukun dan harmoni dalam keberagaman, serta masyarakatnya toleran dan saling menghargai perbedaan," ungkap Yaqut.

"Kementerian Agama bertugas melayani umat dari semua agama. Tidak ada diskriminasi. Kita harus hormat-menghormati di antara sesama pemeluk agama serta saling menghormati mereka yang berbeda keyakinan," imbuhnya.

Simak juga 'Momen Bahagia Paus Fransiskus di Ultah Ke-85':

[Gambas:Video 20detik]



(yld/imk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT