Survei Indikator: Elektabilitas PDIP Turun Imbas Kepuasan ke Jokowi Drop

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Selasa, 26 Apr 2022 15:56 WIB
PDI Perjuangan merayakan HUT ke-46. Sejumlah tokoh nasional seperti Megawati Soekarnoputri, Presiden Joko Widodo, dan KH. Maruf Amin turut hadir di acara itu.
Ma'ruf Amin, Jokowi, dan Megawati (Rengga Sancaya/detikcom)
Jakarta -

Lembaga survei Indikator Politik Indonesia merilis survei elektabilitas partai politik jika dilakukan pemilu hari ini. Temuannya, elektabilitas PDIP terendah dalam dua tahun terakhir, sedangkan Partai Golkar dan Gerindra stabil.

Dalam rilisnya, Selasa (26/4/2022), Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menjelaskan metode survei dengan populasi memiliki hak pilih berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah. Penarikan sampel menggunakan metode multistage random sampling, jumlah sampel sebanyak 1.220 orang.

Dari jumlah sampel 1.220 orang, margin of error atau toleransi kesalahan sebesar +- 2,9% dengan tingkat kepercayaan 95%. Sampel berasal dari seluruh provinsi di Indonesia dengan teknik wawancara tatap muka langsung.

Survei dilakukan pada 14-19 April 2022, setelah demo mahasiswa menolak penundaan pemilu dan penetapan tersangka kasus minyak goreng oleh Kejaksaan Agung. Burhanuddin Muhtadi menilai survei dinamis dan dapat berubah-ubah dengan kondisi ekonomi hingga politik.

Responden diberikan pertanyaan: Jika pemilihan anggota DPR RI diadakan sekarang ini, partai atau calon dari partai mana yang akan Ibu/Bapak pilih di antara partai berikut ini?

PDIP: 23,7%
Gerindra: 11,4%
Golkar: 10,9%
PKB: 9,8%
Demokrat: 9,1%
PKS: 5,5%
NasDem: 3,9%
PPP: 3,3%
Perindo: 2,1%
PAN: 1,1%
Hanura: 0,6%
Berkarya: 0,3%
PSI: 0,3%
PBB: 0,3%
Garuda: 0,3%
PKPI: 0,0%
Gelora: 0,0%
Ummat: 0,0%
Lainnya: 0,0%
Tidak tahu/tidak jawab: 17,%

Burhanuddin Muhtadi menjelaskan mengapa elektabilitas PDIP mengalami penurunan pada April 2022. Sebabnya, kepuasan terhadap Presiden Jokowi juga menurun.

"Kita ada pola, ketika approval Presiden Jokowi turun, itu yang paling terdampak biasanya adalah PDIP, dan datanya demikian. Jadi PDIP, di bulan April meski pun masih unggul, itu mendapatkan 23,7% turun dibanding sebelumnya 26,8%," kata Burhanuddin.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Saksikan juga 'Hasil Survei Indikator Politik Sebut Trust Publik ke Parpol Rendah':

[Gambas:Video 20detik]