PPP Khawatir Tak Capai Ambang Batas Parlemen di Pemilu 2024

Adhyasta Dirgantara - detikNews
Selasa, 19 Apr 2022 20:13 WIB
Wasekjen PPP Achmad Baidowi
Ketua DPP PPP Achmad Baidowi (Zhacky/detikcom)
Jakarta -

PPP mengakui ada kekhawatiran di internal partai mereka terkait Pemilu 2024. Ketua DPP PPP Achmad Baidowi atau Awiek menyebut pihaknya khawatir PPP tak bisa mencapai ambang batas parlemen sebesar 4 persen untuk lolos ke DPR.

"Kita di internal juga sangat khawatir dan menjadi bahan evaluasi kita sampai setidaknya angka yang merah itu paling tidak menjadi hijau, naik signifikan lagilah," ujar Awiek dalam diskusi virtual yang disiarkan akun YouTube Universitas Paramadina, Selasa (19/4/2022).

Awiek menyinggung kasus OTT eks Ketua Umum PPP Romahurmuziy (Rommy) pada 2019. Awiek menyebutnya sebagai malapetaka bagi PPP.

Pasalnya, OTT itu terjadi satu bulan sebelum Pemilu digelar. Kejadian itu, katanya, membuat PPP hanya mendapat perolehan suara yang tidak banyak, walau pada akhirnya mereka berhasil lolos ambang batas parlemen.

"Di 2019 ini ada momentum yang tadi saya katakan naik turunnya partai politik. Di tahun ini (2019), ada kejadian yang sebenarnya menjadi malapetaka buat kita. Ketum PPP ada persoalan dengan KPK, terjadi sebulan sebelum pemilu. Hampir mustahil parpol yang ketua umumnya di-OTT KPK kurang dari sebulan sebelum pemilu, sesuatu yang sangat tragis," tuturnya.

"Tapi alhamdulillah kami bisa melalui Pemilu 2019 kemarin dengan perolehan hanya 0,5 persen dari ambang batas parlemen. Itu suara maksimal yang bisa kita dapatkan," sambung Awiek.

Awiek menyebut perolehan suara PPP berkaitan dengan partai berbasis Islam lainnya, seperti PKB, PAN, dan PKS. Awiek menyebut itu sebagai teori gelembung.

"Jadi kalau PPP-nya turun, ada partai lain yang naik, PKB. Di sini yang turun PPP sama PAN, yang naik PKB dan PKS," ucapnya.

(drg/haf)