ADVERTISEMENT

Bareskrim Periksa Pihak Persija-PS Sleman-Madura United Terkait Viral Blast

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Jumat, 15 Apr 2022 18:53 WIB
Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan.
Foto: Andhika Prasetia/detikcom
Jakarta -

Bareskrim Polri terus melacak aliran dana di kasus robot trading Viral Blast. Kini penyidik melakukan pemeriksaan kepada sejumlah klub sepakbola, di antaranya Persija, PS Sleman, dan Madura United.

"Yang sudah dimintai keterangan dari Persija, PS Sleman dan Madura United," kata Kasubdit III Ditippideksus Bareskrim Polri Kombes Robertus Yohanes De Deo kepada detikcom, Jumat (15/4/2022).

De Deo mengatakan penyidik melakukan pemeriksaan kepada para agen masing-masing klub sepakbola. Mereka dikonformasi terkait sponsorship dari Viral Blast.

"Materi pemeriksaan semua terkait sponsorship Viral Blast kepada masing-masing klub," katanya.

Sebelumnya, Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri mengungkap kasus robot trading bernama Viral Blast yang bikin rugi member-nya hingga Rp 1,2 triliun. Polisi menetapkan empat tersangka dalam kasus ini, dengan rincian tiga sudah ditangkap, sementara satu lainnya masih diburu.

"Dalam kasus ini, penyidik telah menetapkan 4 tersangka di mana 3 tersangka telah diamankan ditangkap dan ditahan. Dan ada 1 tersangka yang masih DPO," ujar Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan kepada wartawan, Selasa (22/2).

Ketiga orang yang sudah ditangkap berinisial RPW, ZHP, dan MU. PW, yang masih diburu Bareskrim, kini sudah masuk daftar pencarian orang (DPO).

Terpisah, Dirtipideksus Bareskrim Brigjen Whisnu Hermawan menjelaskan total member Viral Blast mencapai 12 ribu orang. Whisnu menerangkan, Viral Blast berdiri di bawah PT Trust Global Karya sejak 2020, tapi ternyata perusahaan itu ilegal karena tak punya izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Di mana perusahaan ini tidak memiliki izin trading dan mengoperasionalkannya, menjalankan investasi robot trading dengan nama Viral Blast di mana hasil kejahatannya dinikmati oleh pengurus dan afiliasinya," kata Whisnu.

Dari para tersangka, Whisnu menyebut pihaknya menyita sejumlah barang bukti berupa uang senilai SGD 1.850.000, uang nilai Rp 12.000.000, kartu ATM sebanyak 12 buah, 4 unit mobil mewah, dan 8 unit handphone.

(azh/idh)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT