ADVERTISEMENT

Jubir Luhut: Spanduk Luhut Capres 2026 Dibikin Kelompok Iseng

Danu Damarjati - detikNews
Selasa, 15 Mar 2022 14:00 WIB
Spanduk berisi dukungan terhadap Luhut Binsar Pandjaitan menjadi calon presiden 2026 terpasang di JPO Jalan Matraman Raya, Jakarta, Senin (14/3/2022). Ini penampakannya.
Spanduk dukungan Luhut mejadi capres Pemilu 2026 di JPO Matraman, Jakarta. (Rengga Sencaya/detikcom)
Jakarta -

Spanduk dukungan pencapresan Luhut Binsar Pandjaitan untuk Pemilu 2026 beredar di Jakarta. Pihak Luhut sendiri menyatakan itu bukan spanduk bikinannya. Lalu siapa yang bikin?

"Itu bukan dari pihak Pak Luhut. Kita tidak tahu-menahu soal spanduk itu," kata Juru Bicara Luhut, Jodi Mahardi, kepada detikcom, Selasa (15/3/2022).

Luhut adalah Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi sekaligus Koordinator PPKM Jawa-Bali. Belakangan, Luhut juga disorot publik terkait wacana penundaan Pemilu 2024. Spanduk tersebut kemudian muncul di JPO kawasan Jakarta, saat isu penundaan pemilu itu tengah hangat. Menurut Jodi, selaku Jubir Luhut, spanduk itu dibikin orang yang ingin bermain-main.

"Kemunculan kelompok-kelompok iseng menjelang pemilu itu keniscayaan, makanya biaya pemilu menjadi mahal. Mending pemborosan-pemborosan pasang baliho dan poster gitu untuk program konkret membantu masyarakat," ujar Jodi.

Jubir Menko Kemaritiman dan Investasi, Jodi Mahardi Jubir Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan, Jodi Mahardi (Herdi Alif Al Hikam/detikFinance)

Dia menegaskan kerja nyata lebih penting ketimbang urusan spanduk. Saat ini, Korea Utara sudah mau meluncurkan wahana luar angkasa tapi Indonesia baru menyelesaikan tol trans-Jawa, baru di zaman Presiden Jokowi ini. Bahkan urusan membersihkan Kali Citarum juga baru dikerjakan di masa Presiden Jokowi. Begitu klaim Jodi Mahardi.

"Terlalu banyak dana terbuang untuk pencitraan menjelang pemilu dan juga untuk kampanye negatif (lewat spanduk, baliho, dan poster)," kata Jodi.


Spanduk itu berbunyi 'Dukung Luhut Binsar Panjaitan Sebagai Calon Presiden 2026'' dengan nama pihak pemasang di bawahnya 'Aliansi Pendukung Luhut (APL)'. Spanduk itu sempat terpasang di JPO Halte Ibnu Chaldun, Jl Pemuda, Jakarta Timur. Warga sempat mengira Pemilu sungguh-sungguh bakal ditunda, tidak jadi digelar pada 2024 tapi diundur sampai dua tahun kemudian sesuai spanduk itu.

"Ya aneh juga sih, kenapa tulisannya calon presiden 2026. Berarti benar ya, Pilpres ditunda sampai 2026?" kata warga setempat bernama Yanto, Senin (14/3) kemarin. Saat detikcom meninjau lokasi, spanduk itu sudah tidak ada lagi di JPO.

Di tempat lain, spanduk itu ternyata masih terpasang, yakni di JPO Jl Matraman Raya, Jakarta. Spanduk ini sama persis dengan yang terpasang di JPO Halte Ibnu Chaldun, ada foto wajah Luhut berpeci hitam di spanduk ini.

Lihat juga video 'Luhut Bicara Big Data Rakyat Mau Pemilu Ditunda, PDIP: Kapasitasnya Apa?':

[Gambas:Video 20detik]



(dnu/dhn)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT