ADVERTISEMENT

Golkar Dukung Menag Atur Toa Masjid, Singgung di Arab-Malaysia Juga Diatur

Matius Alfons - detikNews
Senin, 21 Feb 2022 16:24 WIB
Wakil Ketua TKN Jokowi-Maruf, Ace Hasan Syadzily.
Ace Hasan (Zakia Liland Fajriani/detikcom)
Jakarta -

Wakil Ketua Komisi VIII DPR Fraksi Golkar Ace Hasan Syadzily mendukung Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengeluarkan surat edaran terkait aturan soal pengeras suara atau Toa masjid dan musala. Ace menyebut saat ini memang sudah saatnya diatur terkait pengeras suara di masjid dan musala.

"Memang sudah saatnya aturan soal penggunaan pengeras suara di masjid dan musala ini diperbaharui. Aturan soal ini sesungguhnya sudah lama dibuat oleh Kementerian Agama sejak tahun 1978," kata Ace saat dihubungi, Senin (21/2/2022).

Ace mengatakan aturan soal volume Toa masjid maksimal berada di 100 dB (desibel) juga pasti sudah melalui berbagai kajian. Pada prinsipnya, kata dia, suara Toa masjid harus menjaga suasana nyaman bagi semua pihak.

"Soal pengaturan volume 100 dB pasti sudah melalui kajian yang mendalam dari Kementerian Agama. Prinsipnya, pengeras suara itu harus menjaga suasana kenyamanan semua pihak. Kita harus menghargai antara sesama kita," ucapnya.

Kemudian, Ketua DPP Golkar ini juga mendukung aturan suara Toa masjid haruslah bagus dan tidak sumbang. Dia mengatakan Nabi Muhammad SAW bahkan mengajarkan agar mengumandangkan azan dengan indah dan benar.

"Soal pengaturan suara yang bagus atau tidak sumbang dan menggunakan pelafalan yang baik dan benar, saya kira hal ini sudah seharusnya demikian. Nabi Muhammad SAW sendiri mengajarkan kita untuk mengumandangkan suara azan dengan suara yang indah dan benar," ujarnya.

Lebih lanjut, Ace juga menegaskan beberapa negara Islam bahkan juga saat ini sudah mengatur pengeras suara masjid tersebut. Dia menyinggung beberapa di antaranya, yakni Arab Saudi dan Malaysia.

"Di beberapa negara muslim seperti Arab Saudi, Malaysia, dan negara lainnya soal pengeras suara ini ada aturannya," imbuhnya.

Simak surat edaran Menag Yaqut selengkapnya di halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT