ADVERTISEMENT

Mahfud Md 'Jewer' Said Didu, Tegaskan Tak Bilang 'Beruntung' soal Papua

Farih Maulana Sidik - detikNews
Minggu, 30 Jan 2022 21:58 WIB
Meko Polhukam Mahfud Md
Menko Polhukam Mahfud Md (Foto: Iswadi/detikcom)
Jakarta -

Menko Polhukam Mahfud Md 'menjewer' Said Didu gara-gara cuitannya soal gugurnya 3 prajurit TNI yang ditembak oleh KKB di Papua. Mahfud menegaskan bahwa apa yang disampaikannya tidak sesuai apa yang dituduhkan Said Didu.

Awalnya, Said Didu meretwit sebuah berita tanggapan Mahfud Md terkait KKB yang menembak 3 prajurit TNI. Dalam cuitannya itu, Said Didu juga menuliskan pesan tanggapan yang ditujukan untuk Mahfud Md.

"Innalillahi. Kok ada kata beruntung?," tulis Said Didu dalam cuitan di Twitter pribadinya, seperti dilihat, seperti dilihat Minggu (30/1/2022).

Lalu, Mahfud pun memberikan tanggapan. Mahfud membantah bahwa dirinya tidak pernah bilang 'beruntung' atas peristiwa tersebut.

"Soal tewasnya 3 orang TNI di Papua tak pernah saya bilang 'Beruntung yang mati bukan warga sipil'. Yang saya bilang: 'KKB membunuh TNI dengan brutal, untungnya tidak ada korban warga sipil'," tulis Mahfud.

Mahfud menyebut di media sosial, Said Didu membuat narasi yang terkesan sengaja membelokkan. Atas hal itu, Mahfud bakal 'menjewer' langsung Said Didu lewat WhatsApp.

"Di medsos @msaid_didu membuat narasi yang sepertinya sengaja ingin membuat kesan yang dibelokkan. Nanti saya jewer dia, langsung ke WA-nya agar jeweran saya tak tersebar. Dia itu suka bercanda tapi terkadang off side," ucapnya.

Seperti diketahui, Menko Polhukam Mahfud Md berkomentar soal tiga prajurit TNI yang tewas ditembak oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua. Mahfud mengatakan saat ini TNI bersifat defensif di Papua.

Hal itu dikatakan Mahfud usai memimpin rapat koordinasi bersama Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa, Dirjen Polpum Kemendagri, Deputi II BIN, Kabaintelkam Polri, Pangdam XVII Cendrawasih, XVI Pattimura, dan Pangdam XVIII Kasuari, serta Kapolda Maluku, Kapolda Maluku Utara, Kapolda Papua, dan Kapolda Papua Barat. Rapatdigelar secara virtual hari ini di kantor Kemenko Polhukam, Jumat (28/1).

"Kemudian di Papua memang ada penembakan. Beberapa waktu terakhir ini memang ada beberapa warga TNI meninggal, tetapi memang itu merupakan ya perubahan situasi baru di dalam pendekatan baru. Sekarang TNI itu bersifat defensif, tidak ofensif," kata Mahfud.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT