Polisi Panggil Admin Akun Pemkot Depok soal Retweet 'Polisi Penembak FPI'

Nahda Rizki Utami - detikNews
Selasa, 11 Jan 2022 11:02 WIB
LONDON, ENGLAND - NOVEMBER 07:  In this photo illustration, the Twitter logo and hashtag #Ring! is displayed on a mobile device as the company announced its initial public offering and debut on the New York Stock Exchange on November 7, 2013 in London, England. Twitter went public on the NYSE opening at USD 26 per share, valuing the companys worth at an estimated USD 18 billion.  (Photo by Bethany Clarke/Getty Images)
Twitter (GettyImages)
Depok -

Akun Twitter Pemkot Depok sempat membuat heboh karena retweet 'cari keluarga polisi penembak laskar FPI'. Polres Metro Depok menindaklanjuti hal ini dan akan memanggil admin tersebut.

"Sudah monitor dan menindaklanjuti. Rencana kita akan panggil admin untuk diambil keterangan," kata Kasat Reskrim Polresta Depok AKBP Yogen Heroes Baruno saat dihubungi detikcom, Selasa (11/1/2022).

Sementara itu, Pemkot Depok telah menonaktifkan admin pengelola akun Twitter resmi milik Pemkot Depok @pemkotdepok. Admin tersebut dinonaktifkan setelah heboh akun @pemkotdepok me-retweet unggahan 'Cari Keluarga Polisi Penembak FPI'.

"Sementara yang bersangkutan sudah dinonaktifkan sebagai admin medsos Pemkot," ujar Kadis Kominfo Pemerintah Kota Depok, Manto, saat dimintai konfirmasi, Selasa (11/1).

Manto mengatakan admin langsung dinonaktifkan ketika heboh Twitter Pemkot Depok me-retweet unggahan tersebut pada Minggu, (9/1). Dia tidak menyebut secara spesifik sampai kapan batas penonaktifkan.

"Sampai batas waktu yang tidak ditentukan," ujar Manto.

"Belum dapat diputuskan sementara ini yang jelas kami telusuri dulu," ujarnya.

Saat ini admin hanya bertugas sebagai petugas administrasi. Jika admin terbukti me-retweet, dikatakan Manto, admin akan memperoleh sanksi. Dia tidak membeberkan mengenai bentuk sanksi tersebut.

"Sementara yang bersangkutan sebagai petugas administrasi saja," tutur Manto.

"Bila terbukti, tentu ada sanksi dan sanksi tersebut sesuai dengan ketentuan dan kami dengan atasannya," ujarnya.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.