Survei SMRC: Mayoritas Responden Dukung Permintaan Jokowi soal RUU TPKS

Firda Cynthia Anggrainy - detikNews
Senin, 10 Jan 2022 14:21 WIB
Poster
Ilustrasi (Foto: Edi Wahyono)
Jakarta -

Lembaga survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) merilis hasil survei terkait pengetahuan dan pendapat publik terhadap penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) Tindak Pidana Kekerasan Seksual (TPKS). Hasilnya, mayoritas publik memilih mendukung RUU TPKS untuk segera disahkan.

Survei SMRC dilakukan pada 8-16 Desember 2021 melalui survei tatap muka dan pada 5-7 Januari 2022 melalui survei telepon. Survei tersebut melibatkan sebanyak 2.420 responden dengan tingkat respons sebesar 2.062 atau 85 persen dari sampel direncanakan.

Populasi dipilih secara random dengan multistage random sampling. Margin of error survei tersebut +- 2,2 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Survei tersebut diawali dengan pertanyaan pengetahuan responden soal penyusunan RUU TPKS. Responden ditanya, 'Tahu atau pernah dengar RUU TPKS?'. Dalam survei itu mencatat sebanyak 39 persen responden memilih 'tahu'.

"Ada sebanyak 39 persen warga yang tahu penyusunan RUU TPKS itu," ujar Manager Program SMRC, Saidiman Ahmad dalam rilis survei SMRC, Senin (10/1/2022).

Menurutnya, angka pengetahuan publik terhadap RUU TPKS mengalami peningkatan. Sebelumnya dicatat bahwa tingkat pengetahuan publik terhadap RUU TPKS sebesar 24 persen pada Maret 2021 dan sebesar 36 persen pada Mei 2021.

"Awareness atau pengetahuan publik tentang adanya rencana RUU TPKS mengalami peningkatan kalau kita lihat dari dua survei sebelumnya," katanya.

Dia melanjutkan, sebanyak 60 persen responden yang mengetahui RUU TPKS memilih setuju RUU itu disahkan. Dia menilai angka itu relatif stabil dibanding survei yang sebelumnya.

"Pada survei terakhir, 60 persen dari yang tahu itu menyatakan setuju dan angka ini relatif stabil dibanding survei sebelumnya. Pada Maret 2021 yang menyatakan setuju 57 persen. Pada Mei 2021 sebanyak 64 persen dan sekarang 60 persen. Jadi relatif stabil," ujarnya.

Selanjutnya, responden ditanya, 'Jika Tahu RUU TPKS, Setuju atau Tidak dengan Permintaan Presiden untuk Segera Disahkan'. Hasilnya, sebanyak 65 persen responden memilih setuju dengan permintaan Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar RUU TPKS segera disahkan.

"Terhadap permintaan presiden itu, dari survei kita, ada 65 persen yang setuju. Sementara yang menyatakan tidak setuju ada 21 persen dan yang belum menentukan sikap sebanyak 14 persen," katanya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) berharap RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual (TPKS) segera disahkan. Jokowi ingin ada perlindungan maksimal terhadap korban kekerasan seksual.

"Saya berharap RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual ini segera disahkan sehingga dapat memberikan perlindungan secara maksimal bagi korban kekerasan seksual di Tanah Air," kata Jokowi seperti dalam YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (4/1/2022).

(fca/gbr)