Sambut 2022, Ketum PKB Bicara Rumus Indonesia Jadi Negara Maju

Angga Laraspati - detikNews
Senin, 03 Jan 2022 18:54 WIB
Sambut 2022, Ketum PKB Bicara Rumus Indonesia Jadi Negara Maju
Foto: Dok. PKB

Di sisi yang lain, dia juga mendorong Indonesia untuk mempelajari pengalaman dan kemampuan sejumlah negara di dunia yang mampu menjadi Negara Maju. Menurutnya, ada tiga pembelajaran yang dapat diartikulasikan bagi Indonesia.

Pembelajaran pertama, negara dan seluruh kebijakan-lembaga perlu semakin inklusif bermanfaat dan memajukan semua warga, perbudakan dihapuskan, perempuan bebas memilih dan terlibat politik, serta para petani dan nelayan didukung oleh subsidi dan sarana infrastruktur memadai.

Selain itu, orang muda diberi kesempatan penuh untuk mengecap pendidikan, bekerja meraih skill tinggi dan meraih konsep hidup baik mereka. Sistem Pajak juga dilaksanakan untuk mendanai pendidikan, belanja pegawai dan jaminan sosial kesehatan dan pensiun, dan jaminan sosial dibuka dan melayani semua warga.

"Dukungan dana disediakan untuk riset-riset dan pengembangan teknologi, kota-kota di tata dan sistem pendidikan publik dibentuk didanai oleh negara. Taman taman publik diadakan. Dan Lansia dimuliakan dengan berbagai layanan, program dan program perlindungan," ungkap Muhaimin.

Pembelajaran kedua, kata Muhaimin, negara dan kebijakan publik perlu terus menerus mendukung dan melakukan investasi, menguasai modal ilmiah serta teknologi agar nilai tambah dan manfaat dinikmati warga.

Negara juga harus mampu membuat masyarakat Indonesia mandiri, berusia panjang dan menolong dirinya.

Muhaimin mencontohkan Korea Selatan yang saat ini mampu menjadi produsen baja terbesar dunia meski tidak memiliki bijih besi dan impor dari Indonesia.

Lalu Belgia, negara kecil di Eropa menonjol sebagai produsen cokelat terkemuka dunia, meski kakaonya mengimpor dari berbagai negara termasuk Indonesia.

Ada pula Swiss yang disebut Muhaimin sebagai negara legendaris produsen kopi dunia sekaligus penentu harga kopi dunia. Padahal Swiss tidak memiliki kebun kopi, justru kebun kopinya ada di Indonesia.

"Selama ini, kita kurang mengembangkan teknolog dan modal ilmiah sehingga nilai tambah produk produk pertanian kita diambil orang lain. Jika kita memiliki modal ilmiah dan teknologi, maka Indonesia kita bisa produksi obat obatan sendiri, produksi vaksin dan alat alat kesehatan sendiri," terangnya.

Pembelajaran ketiga, Muhaimin mendorong Indonesia untuk terus menerus memperkuat kapasitas fiskal. Dia menilai keberlanjutan sebuah negara bangsa ditentukan oleh kapasitas fiskal.

"Jangan sampai Indonesia menjadi raksasa baik hati tetapi berkaki pincang. Nation building tidak mungkin dijalankan tanpa kapasitas fiskal memadai, dan SDM unggul di seluruh NKRI tidak mungkin dapat didanai tanpa kapasitas fiskal memadai," terangnya.


(akd/ega)