Ketua DPD RI Minta Pemerintah Beri Solusi Konkret Atasi Kemiskinan

Dea Duta Aulia - detikNews
Selasa, 28 Des 2021 20:01 WIB
Ketua DPD LaNyalla Mattalitti
Foto: DPD RI
Jakarta -

Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti meminta pemerintah harus mengambil langkah konkret untuk atasi kemiskinan di Indonesia. Hal ini untuk menanggapi prediksi Bank Dunia yang menyatakan secara global bahwa Pandemi COVID-19 akan menyebabkan angka kemiskinan meningkat hingga 97 juta orang.

"Angka ini tentu tidak main-main. Dan tentu saja angka ini termasuk peningkatan angka kemiskinan nasional. Ini yang menurut saya harus disikapi pemerintah," katanya dalam keterangan tertulis, Selasa (28/12/2021).

Ia juga mengingatkan, angka kemiskinan diprediksi juga dapat melebarkan jarak kesenjangan sosial. Sebab, banyak orang kaya yang hartanya justru mengalami peningkatan saat wabah ini menyerang.

"Kondisi ini bisa semakin mempertajam kesenjangan sosial. Dengan tajamnya perbedaan kelompok kaya dan miskin dapat mengakibatkan berbagai permasalahan sosial," ujarnya.

"Para orang kaya di dunia sudah seharusnya mendukung dan membantu Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengatasi kemiskinan global," tambahnya.

LaNyalla juga berharap pemerintah daerah, khususnya Jawa Timur, ikut menyikapi hal tersebut. Di Jawa Timur, angka kemiskinan pada September 2020 lalu mencapai 10,19%. Lalu, pada Maret 2021 angka kemiskinan menurun menjadi
10,14%.

"Namun, angka ini masih tergolong tinggi. Tentunya pemerintah Jatim memerlukan strategi tertentu untuk menurunkan angka kemiskinan," katanya.

Lebih lanjut ia meminta agar pemerintah terus menggenjot sektor pertanian. Sebab saat ini, banyak masyarakat khususnya di daerah yang menggantungkan hidupnya pada sektor pertanian.

"Untuk menekan angka kemiskinan, pemerintah perlu menggenjot hasil produksi pertanian dan meningkatkan angka perdagangan sektor ini. Apalagi, pertanian adalah salah satu sektor yang mampu survive, bahkan tumbuh, selama pandemi," pungkasnya.

(ncm/ega)