Napi Lapas Bolangi Sulsel Tewas Penuh Luka Lebam Usai Dijemput Polisi

Hermawan Mappiwali - detikNews
Senin, 20 Des 2021 10:41 WIB
Ilustrasi jenazah
Foto: Ilustrasi berita napi di Lapas Bolangi, Gowa, Sulsel tewas penuh lebam usai dijemput polisi. (Thinkstock)
Gowa -

Seorang narapidana kasus narkoba Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Bolangi, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Lolo (35) tewas usai dijemput anggota polisi. Pihak keluarga pun menyoal kematian korban karena memiliki sejumlah luka lebam di tubuhnya.

"Pihak keluarga mempersoalkan karena menganggap kematiannya (Andi Lolo) dinilai tidak wajar," ungkap pengacara keluarga Andi Lolo, Muhammad Abduh saat dimintai konfirmasi, Senin (20/12/2021).

Abduh mengatakan, Andi Lolo pada awalnya dijemput oleh penyidik narkoba Polda Sulsel di Lapas Bolangi, pada Rabu (15/12). Andi dijemput sehubungan pengembangan kasus narkoba.

"Yang jemput itu informasinya penyidik narkoba di Polda," beber Abduh.

Kemudian, istri Andi Lolo, Maryam tiba-tiba menerima kabar kematian suaminya. Istri Andi yang pada saat itu sedang berada di Kabupaten Pinrang langsung berangkat ke Makassar untuk memastikan kabar kematian suaminya tersebut.

"Setelah ke Makassar ternyata informasi kematian itu benar," katanya.

Pihak keluarga mengaku tidak mendapat penjelasan mengenai penyebab kematian Andi Lolo. Hingga pada saat pihak keluarga menerima jenazah, mereka menemukan luka lebam diduga tanda-tanda kekerasan.

"Kondisinya lebam di beberapa anggota tubuhnya. Di daerah pergelangan, kemudian daerah bahu dan beberapa daerah lainnya di tubuhnya itu terdapat lebam," ungkapnya.

Kini, keluarga menuntut penjelasan lebih lanjut dari pihak kepolisian. Terutama, kematian korban justru diperoleh keluarga dari pihak Lapas Bolangi.

"Yang memberikan kabar justru pihak Lapas," pungkas Abduh.

(hmw/nvl)