Rektor Unsyiah Minta Polisi Usut Asal Ijazah Dokter Gadungan PSS Sleman

Agus Setyadi - detikNews
Senin, 06 Des 2021 15:43 WIB
Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Aceh (Agus-detik)
Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Aceh (Agus/detikcom)
Banda Aceh -

Elwizan Aminudin diduga memalsukan ijazah Universitas Syiah Kuala (Unsyiah atau USK) Aceh saat mendaftar menjadi dokter di klub PSS Sleman. Pihak USK meminta polisi mengusut asal ijazah dokter gadungan tersebut.

"Aparat penegak hukum harus menelusuri dari mana asal ijazah dan siapa yang memalsukan atau jaringannya harus ditelusuri," kata Rektor USK Prof Samsul Rizal kepada wartawan, Senin (6/12/2021).

Samsul belum dapat menjelaskan detail apakah Elwizan pernah tercatat sebagai mahasiswa USK atau tidak. Dia mengaku bakal mengeceknya.

"Nampaknya tidak pernah tercatat tetapi saya akan cek besok," jelas Samsul.

Kasus dokter gadungan yang menyangkut nama Elwizan menyita perhatian. Awal mula kasus ini mencuat di media sosial setelah akun seorang kardiolog menuding Elwizan Aminuddin sebagai dokter gadungan. Salah satu indikasi tidak ada namanya di aplikasi Konsil Kedokteran Indonesia (KKI).

Dirut PT PSS Andy Wardhana Putra angkat bicara soal kasus ini. Andy menjelaskan dokter Elwizan sudah tidak bersama tim sejak beberapa pekan lalu. Andy juga mengatakan per Rabu (1/12), Elwizan telah mengajukan pengunduran diri secara verbal kepada manajemen.

"Sudah meninggalkan PSS hampir dua minggu. Waktu itu dia izin karena ibunya sedang kritis. Akhirnya kemarin siang dia mengajukan pengunduran diri verbal karena harus menjaga ibunya dan belum bisa kembali ke Sleman," kata Andy saat dihubungi wartawan, Kamis (2/12).

Pihak manajemen PSS Sleman juga telah melaporkan Elwizan ke Polres Sleman. Laporan dibuat Direktur Operasional PT PSS Hempri Suyatna didampingi dengan didampingi tim hukum PT PSS pada Jumat (3/12) lalu.

Hempri turut membawa berkas lengkap berupa bukti kontrak dan berkas verifikasi ijazah dari Universitas Syiah Kuala Aceh milik Elwizan.

"Kami membawa berkas lengkap dari internal PT PSS berupa kontrak kerja dari yang bersangkutan. Kemudian berkas verifikasi keabsahan ijazah No: 5752/UN11/WA.01.00/2021 dari Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh, yang menyatakan ijazahnya palsu," kata Hempri kepada wartawan, Sabtu (4/12).

(agse/haf)