Proyek Sumur Resapan Dikritik, Pemprov DKI: Tergantung Sudut Pandangnya

Tiara Aliya Azzahra - detikNews
Kamis, 02 Des 2021 19:19 WIB
Gundukan tanah galian sumur resapan di Jl Sirsak, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, 2 Desember 2021. (Marteen Ronaldo Pakpahan/detikcom)
Foto: Gundukan tanah galian sumur resapan di Jl Sirsak, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, 2 Desember 2021. (Marteen Ronaldo Pakpahan/detikcom)
Jakarta -

Proyek sumur resapan menuai kritik sejumlah pihak, bahkan dianggap tidak efektif untuk mengendalikan banjir. Menanggapi kritik tersebut, Pemprov DKI Jakarta mengatakan kritikan muncul karena berbagai sudut pandang soal fungsi sumur resapan.

"Jadi tergantung dari sudut apa memandang dan fungsinya buat apa. Karena masing-masing nggak bisa disapu jagat, akan menyelesaikan seluruh masalahnya tergantung pendekatan teknisnya di mana yang mau dipakai," ujar Sekretaris Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta, Dudi Gardesi saat dihubungi, Kamis (2/12/2021).

Dudi menyebut pihaknya menjalankan hal yang tertuang di Peraturan Menteri PUPR. Sumur resapan pun, lanjutnya, dibangun sesuai standar Kementerian PUPR.

"Kalau kita kan masalah efektif-tidak efektif, itu tergantung apa yang kita jalankan ada di Permen PUPR, ada standar Kemen PUPR, itu yang kita jalankan," kata Dudi.

Menurut Dudi, Kementerian PUPR menganggap program sumur resapan merupakan proyek jangka panjang yang tidak bisa segera menyelesaikan permasalahan banjir di Ibu Kota. Dudi juga menjelaskan, dalam mengukur efektivitas sumur resapan bergantung pada kondisi wilayah yang terendam air.

Sejauh ini, Dudi memandang banjir sejumlah wilayah dapat diminimalisir dengan sumur resapan.

"Berdasarkan apa yang kita ini, minimal masih tergenang pun tidak sebesar yang sebelumnya. Ada yang bisa diselesaikan ada yang bisa mengurangi, jadi tentunya cukup efektif," terangnya.

Sebelumnya diberitakan DPRD DKI Jakarta memastikan tidak ada anggaran yang dialokasikan untuk membangun sumur resapan dalam APBD 2022 mendatang. Salah satu pertimbangan penghapusan anggaran tersebut adalah terkait efektivitas mengatasi banjir.

"Dinolkan dari forum banggar kemarin," kata Wakil Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Nova Harivan Paloh saat dimintai konfirmasi, Rabu (1/12).

Simak selengkapnya di halaman berikutnya.

Saksikan video 'Penampakan Sumur Resapan di DKI yang Bikin Jalan Retak-Bergelombang':

[Gambas:Video 20detik]