Simak Nih! Aturan Terbaru Perjalanan Internasional Via Darat Imbas Omicron

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Selasa, 30 Nov 2021 10:16 WIB
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub mengeluarkan aturan baru terkait perjalanan mengggunakan transportasi darat. Begini aturannya.
Ilustrasi perjalanan darat (Grandyos Zafna/detikcom)
Jakarta -

Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan menerbitkan surat edaran terbaru terkait perjalanan orang internasional dengan transportasi darat di masa pandemi COVID-19. Aturan ini dikeluarkan menyusul munculnya varian Omicron di sejumlah negara.

Aturan tersebut tertuang dalam Edaran Nomor SE 104 Tahun 2021 tentang Perubahan Kedua atas Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor SE 83 Tahun 2021 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Internasional Dengan Transportasi Darat pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (COVID-19). Dalam regulasi tersebut, ada beberapa perubahan ketentuan, termasuk mengenai upaya pengendalian pencegahan masuknya COVID-19 varian baru, yaitu varian B.1.1.529.

"Kami tetap mengizinkan pelaku perjalanan pekerja migran Indonesia (PMI) dari luar negeri memasuki Indonesia dengan syarat tetap mengikuti protokol kesehatan ketat. Meski demikian, ada ketentuan yang mengalami penyesuaian dalam SE 104 Tahun 2021 ini," kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi dalam keterangan tertulis, Selasa (30/11/2021).

Dalam SE 104 Tahun 2021 dituliskan bahwa saat ini Indonesia menutup sementara masuknya warga negara Asing (WNA), baik secara langsung maupun transit di negara asing, yang pernah tinggal dan/atau mengunjungi dalam kurun waktu 14 (empat belas) hari dari negara/wilayah dengan kriteria sebagai berikut:

1. telah mengonfirmasi adanya transmisi komunitas varian baru SARS-CoV2 B.1.1.529: Afrika Selatan, Botswana, dan Hong Kong; dan

2. negara/wilayah yang secara geografis berdekatan dengan negara transmisi komunitas kasus varian baru B.1.1.529 signifikan: Angola, Zambia, Zimbabwe, Malawi, Mozambique, Namibia, Eswatini, dan Lesotho.

"Seluruh pelaku perjalanan internasional, baik warga negara Indonesia (WNI) maupun warga negara asing (WNA), harus memenuhi ketentuan/persyaratan sebagaimana diatur dalam Surat Edaran Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Nomor 23 Tahun 2021 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (COVID-19). Di samping itu, pelaku perjalanan pekerja migran Indonesia maupun operator moda transportasi di titik pintu masuk (entry point) perjalanan internasional wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi," kata Budi.

Jika para pelaku perjalanan pekerja migran Indonesia ada yang belum memiliki aplikasi PeduliLindungi, wajib menunjukkan kartu vaksin dosis lengkap dan surat hasil negatif RT-PCR.

Pembatasan pelaku perjalanan pekerja migran Indonesia dengan moda transportasi darat dilakukan melalui pembatasan melalui dua pintu masuk perjalanan penumpang internasional, yaitu pintu masuk untuk transportasi darat hanya melalui Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Aruk dan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Entikong.

"Adapun alur kedatangan pelaku perjalanan pekerja Migran Indonesia dengan moda transportasi darat di perbatasan Malaysia-Kalimantan Barat yaitu untuk pelaku perjalanan karena deportasi, maka akan difasilitasi dan dikumpulkan oleh Konjen RI di Sarawak, diantar dengan mobil bus dengan biaya yang ditanggung oleh pihak Konjen RI menuju ke perbatasan serta diarahkan ke gedung PLBN oleh petugas TNI dan Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) untuk pendataan lebih lanjut," ujar Budi.

Sementara itu, pelaku perjalanan mandiri dapat menggunakan biaya pribadi dari tempat kerja ke perbatasan serta diarahkan ke gedung PLBN untuk pendataan lebih lanjut.

Sedangkan pendataan untuk pelaku perjalanan pekerja migran Indonesia (PMI), dilakukan dengan tahapan sebagai berikut:

1. dilakukan rapid test-antigen;
2. pengecekan dokumen, identitas diri, dan barang bawaan (CIQ) pelaku perjalanan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
3. penentuan tempat karantina yang dibutuhkan; dan
4. dilakukan RT-PCR, 1 (satu) hari setelah pelaku perjalanan internasional tiba di lokasi karantina.

"Sementara mengenai pendataan persyaratan kesehatan untuk pelaku perjalanan internasional di PLBN Entikong dan Aruk dapat menunjukkan kartu vaksin dosis lengkap. Namun, jika belum melakukan vaksinasi, akan dilakukan vaksinasi oleh petugas. Kemudian menunjukkan hasil negatif RT-PCR di negara asal yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 3 x 24 jam sebelum jam keberangkatan. Pada saat kedatangan, akan dilakukan tes ulang RT-PCR bagi pelaku perjalanan internasional serta diwajibkan menjalani karantina selama 7 x 24 jam. Sementara bagi pelaku perjalanan pekerja migran Indonesia (PMI) dari negara/wilayah yang tadi disebutkan tetap dapat memasuki wilayah Indonesia dengan tes ulang RT-PCR saat kedatangan dan diwajibkan menjalani karantina 14 x 24 jam," terang Dirjen Budi.

Jika hasil RT-PCR tersebut positif, akan dilakukan karantina di Entikong, Aruk, Pontianak, atau lokasi yang ditetapkan oleh Satuan Tugas Daerah Provinsi Kalimantan Barat.

Lebih lanjut lagi, bagi pelaku perjalanan internasional, akan dilakukan tes RT-PCR kedua dengan ketentuan sebagai berikut:

1. Pada hari ke-6 karantina, bagi pelaku perjalanan internasional yang melakukan karantina dengan durasi 7 x 24 jam; atau
2. Pada hari ke-13 karantina, bagi pelaku perjalanan internasional yang melakukan karantina dengan durasi 14 x 24 jam.

"Jika hasil tes kedua ini negatif, kami imbau pelaku perjalanan untuk tetap melakukan karantina mandiri selama 14 (empat belas) hari. Namun, jika hasilnya positif, dilakukan perawatan di rumah sakit," kata Budi.

SE 104 Tahun 2021 ini mulai berlaku sejak 29 November 2021. Dalam pelaksanaannya, terkait koordinasi, sosialisasi, dan pengawasan akan dilakukan oleh pemerintah pusat dan daerah bersama dengan Satuan Tugas Penanganan Corona Virus Disease 2019 (COVID-19), unit pelaksana teknis di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, serta penyelenggara/operator prasarana transportasi darat.

(knv/tor)