Terpopuler Sepekan

Akhir Aksi 'Anak Jenderal' Mafia Pembabat Hutan Lindung Riau

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 21 Nov 2021 16:14 WIB
Jakarta -

Aksi 'anak Jenderal' yang diduga menjadi pemodal perambah hutan di Suaka Margasatwa Cagar Biosfer Giam Siak Kecil, Riau, berakhir. Sang 'anak Jenderal' diketahui sudah lama melakukan aksinya.

Diketahui, Polda Riau menangkap 4 tersangka perambahan hutan dan illegal logging. Keempatnya tergabung dalam komplotan Ahmad Ari alias Mat Ari alias 'Anak Jenderal'.

Selain 'Anak Jenderal' dan Hasan, dua tersangka lainnya adalah Nanang dan Heri Mulyono. Mereka ditangkap di empat lokasi.

Dari 4 lokasi penangkapan, polisi menyita 2.319 kubik kayu dalam bentuk log (bulatan) dan juga udah bentuk olahan. "Khusus Kerumutan (Inhu-Pelalawan) ada 50 kubik kayu olahan kita sita. Lokasi ini sudah ditinggalkan pelaku, tapi akan kami akan kejar terus," pungkas Agung.

Mat Ari menjadi pemodal bagi para pekerja perambah hutan. Para pekerja difasilitasi alat potong hingga genset.

"Kayu ini dipesan pemodal kepada pekerja. Mereka diberi alat potong, genset," kata Kapolda Riau Irjen Agung Setya Imam Effendi kepada wartawan, Jumat (19/11/2021).

'Anak Jenderal' kemudian membekali para pekerja dengan uang Rp 3 juta. Dia diduga merekrut delapan pekerja dari Lampung.

"Pekerja masuk ke dalam hutan. Di luar dihitung berapa kubik bisa dikeluarkan mereka," imbuh dia.

Dia mengatakan Mat Ari diduga sudah lama terlibat penebangan liar di Cagar Biosfer Giam Siak Kecil. Dia diduga sering kabur dan baru ditangkap kali ini.

"Mat Ari dan komplotan ini sudah terlatih. Mereka bekerja dengan sangat terstruktur. Mat Ari merekrut orang dari Lampung dan dua kita tangkap, enam lainnya melarikan diri," kata Agung.