Menteri LHK: Laju Deforestasi di Era Jokowi Justru Menurun

Sudrajat - detikNews
Senin, 08 Nov 2021 05:48 WIB
Menteri LHK Siti Nurbaya di Glasgow, Kamis (4/11/2021).
Menteri LHK Siti Nurbaya Foto: dok KLHK
Jakarta -

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya menyatakan laju deforestasi Indonesia terus menurun dalam periode kepemimpinan Presiden Jokowi, yang dibuktikan oleh data deforestasi selama sekitar satu dekade terakhir.

Dalam kurun waktu 6-7 tahun terakhir, Indonesia secara nyata telah menunjukkan komitmennya dalam bentuk kerja nyata di lapangan terutama dalam menekan angka deforestasi dan penurunan emisi. Bahkan, deforestasi Indonesia pada 2019/2020 adalah yang terendah dalam dua dekade terakhir.

Grafis laju penurunan deforestasi di era JokowiLaju deforestasi Indonesia pasca penandatanganan LoI dengan Norwegia (Grafis: Kementerian LHK) Foto: Dok. Kementerian LHK

"Di tahun 2020, angka deforestasi turun drastis hanya tinggal 115,2 ribu ha. Angka deforestasi di tahun ini menjadi angka deforestasi terendah dalam 20 tahun terakhir," tegas Siti dalam pernyataan tertulis kepada detikcom, Senin (8/11/2021).

Laju penurunan deforestasi yang nyata tersebut, lanjut Siti, tentu terus diupayakan untuk tetap berada pada jalur penurunan deforestasi yang stabil hingga 2024 nanti. Luas hutan alam Indonesia saat ini mencapai lebih dari 90,1 juta hektar, atau setara dengan lebih dari 3,5 kali lipat luas Inggris.Presiden Jokowi dalam pidatonya di COP26 menyatakan bahwa laju penurunan deforestasi tersebut merupakan salah satu capaian nyata kehutanan Indonesia yang tidak terbantahkan.

Mayoritas deforestasi yang terjadi selama satu dekade terakhir bukan bersumber pada perizinan yang diterbitkan oleh pemerintahan Presiden Jokowi, namun bersumber dari periode pemerintahan sebelumnya.

Fakta lain kebakaran hutan dan lahan (karhutla) juga bisa ditekan hingga 82 % di tahun 2020. Padahal di saat yang sama dunia justru sedang mengalami cuaca esktrem yang mengakibatkan negara seperti Amerika, Kanada, dan lainnya harus mengalami karhutla.

"Kita bersyukur di tahun 2019 dan tahun 2020, Indonesia bisa terhindar dari duet bencana asap karhutla dan corona, mengingat cuaca ekstrem yang sedang melanda dunia," ujarnya.

Lihat juga video 'Menyoal Cuitan Menteri Siti Nurbaya soal Pembangunan-Deforestasi':

[Gambas:Video 20detik]



(jat/jat)