BNPB Terjunkan 10 Mobil Masker di Kota Ambon, Sasar Tempat Kerumunan

Alfi Kholisdinuka - detikNews
Kamis, 21 Okt 2021 13:43 WIB
BNPB Terjunkan 10 Mobil Masker di Kota Ambon, Sasar Tempat Kerumunan!
Foto: Dok. BNPB
Jakarta -

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memberikan dukungan penguatan protokol kesehatan kepada pemerintah daerah Provinsi Maluku, khususnya Kota Ambon dan sekitarnya dengan meluncurkan Gerakan Mobil Masker untuk Masyarakat.

Pelepasan Gerakan Mobil Masker di Ambon dilakukan secara simbolis oleh Kepala BNPB dan Gubernur Maluku di Kampus Institut Agama Islam Negeri, Kota Ambon, Rabu (20/10).

Gerakan Mobil Masker untuk masyarakat yang digagas BNPB ini bertujuan untuk memperkuat mitigasi di hulu, sekaligus sebagai sarana edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat akan pentingnya protokol kesehatan, khususnya penggunaan masker dalam upaya pengendalian masker di Tanah Air.

kepala BNPB Ganip Warsito kembali menekankan masker berfungsi layaknya payung saat terjadi hujan. Meski tidak bisa menghentikan hujan, payung dapat melindungi diri dari paparan air hujan. Sementara vaksin tambahnya, berfungsi sebagai penguatan

"Begitupun dengan masker, walau tidak bisa menghentikan COVID-19, masker bisa mencegah kita dari terpapar virus COVID-19. Masker dan vaksin ini harus selalu beriringan," ujarnya dikutip dari laman BNPB, Kamis (21/10/2021).

Diketahui, gerakan mobil masker yang menurunkan 10 armada ini menyasar tempat-tempat yang memiliki potensi timbulnya kerumunan. Adapun lokasi yang dituju adalah Kecamatan Nusaniwe, Kecamatan Sirimau, Kecamatan Baguala, dan Kecamatan Teluk Ambon.

"Sebanyak 322.000 masker dibagikan hari ini kepada masyarakat dari total 500.000 masker yang akan dikirimkan dan didistribusi secara bertahap," tuturnya.

Selama pelaksanaannya, BNPB melibatkan seluruh unsur terkait di daerah seperti Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Palang Merah Indonesia (PMI), Dinas Sosial Provinsi Maluku, dan relawan dari berbagai organisasi.

Sementara itu, Gubernur Provinsi Maluku Irjen. Pol. (Purn) Murad Ismail mengapresiasi gerakan yang diinisisasi BNPB tersebut. Menurutnya, protokol kesehatan harus diterapkan secara konsisten oleh seluruh masyarakat.

"Saya mengucapkan banyak terima kasih atas inisiasi BNPB dan BPBD Provinsi Maluku dalam aksi pembagian masker hari ini," kata Murad.

Diketahui, hingga Senin (18/10), terdapat 14.558 kasus COVID-19 dengan kasus sembuh sebanyak 14.257. Pada hari tersebut pun tercatat tidak ada ada penambahan kasus positif atau 0 kasus di Provinsi Maluku. Dengan adanya gerakan mobil masker ini diharapkan dapat mempertahankan kinerja baik penanganan COVID-19 di Provinsi Maluku, khususnya di Kota Ambon.

Gerakan ini telah digelar di beberapa kota lainnya seperti Jakarta, Makassar, Manado, dan Bali. Pelepasan Gerakan Mobil Masker merupakan salah satu rangkaian acara puncak dari peringatan bulan Pengurangan Risiko Bencana (PRB) yang digelar di Kota Ambon, Provinsi Maluku mulai Senin (19/10) hingga Rabu (20/10).

(akd/ega)