Ditahan KPK, Bupati Kuansing Andi Putra Tak Banyak Bicara

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Rabu, 20 Okt 2021 21:08 WIB
KPK resmi tahan Bupati Kuansing Andi Putra (Azhar-detikcom)
Foto: KPK resmi tahan Bupati Kuansing Andi Putra (Azhar-detikcom)
Jakarta -

KPK telah resmi menahan Bupati Kuansing Andi Putra di kasus dugaan suap terkait perizinan perkebunan. Andi Putra terlihat mengenakan rompi tahanan KPK berwarna oranye dan irit bicara.

Pantauan detikcom, pukul 20.48 WIB, Rabu (20/10/2021), Andi Putra dan tersangka swasta, Sudarso keluar gedung KPK dengan tangan terborgol. Tak banyak omong, Andi langsung masuk ke mobil tahanan.

"Nggak (ada yang ingin disampaikan)," ucap Andi.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan kedua tersangka akan langsung dilakukan penahanan setelah dilakukan pemeriksaan selama kurang lebih 2 jam. Andi Putra ditahan di Rutan KPK Merah Putih dan Sudarso ditahan di Rutan Pondam Jaya Guntur.

"Tim penyidik segera melanjutkan pemeriksaan dan berikutnya kedua tersangka tersebut akan dibawa ke rutan masing-masing," kata Ali.

Diketahui, Andi Putra diduga menerima suap terkait perizinan perkebunan dari Sudarso sebesar Rp 700 juta. Suap itu diduga diberikan untuk memperpanjang hak guna usaha (HGU) perusahaan milik Sudarso.

"Diduga telah dilakukan pemberian pertama oleh SDR kepada AP uang sebesar Rp 500 juta. Lalu pada tanggal 18 Oktober 2021 SDR juga diduga kembali menyerahkan kesanggupan itu kepada AP menyerahkan uang sekitar Rp 200 juta," ujar Wakil Ketua KPK, Lili Pintauli Siregar, Selasa (19/10).

Atas perbuatannya tersebut, Sudarso disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau Pasal 5 ayat (1) huruf b atau Pasal 13 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Sedangkan Andi Putra selaku tersangka penerima dijerat Pasal 12 huruf (a) atau Pasal 12 huruf (b) atau Pasal 11 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.



Simak Video "Usai Diperiksa di Polda Riau, Bupati Kuansing Dibawa ke KPK"
[Gambas:Video 20detik]
(azh/dwia)