Respons Polda Sulteng soal Pengakuan Anak Tersangka Diperkosa Kapolsek

M Qadri - detikNews
Senin, 18 Okt 2021 13:07 WIB
Poster
Ilustrasi (Edi Wahyono/detikcom)
Palu -

Anak seorang tersangka mengaku diajak tidur Kapolsek Parigi Iptu IDGN di salah satu hotel di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah. Polisi akan memeriksa korban hari ini.

"Kebenaran dari video pengakuan korban yang berinisial S (20), itu bisa lihat setelah ada hasil dari pemeriksaan korban. Hari ini tim penyidik menjadwalkan pemeriksaan korban dan mungkin sementara berlangsung," kata Kabid Humas Polda Sulteng Kombes Didik Supranoto, Senin (18/10/2021).

Didik mengatakan pihaknya belum bisa memberikan tanggapan lebih luas terkait adanya video pengakuan korban. Namun, di video tersebut, sudah ada sama penyidik untuk dijadikan perbandingan dengan hasil BAP.

"Yah kita tunggu saja dulu hasil pemeriksaan korban, nanti hasilnya akan kami sampaikan secepat mungkin," ucapnya.

Dalam video yang berdurasi 2 menit 29 detik tersebut, Korban S mengaku ajakan tidur Kapolsek Iptu IDGN terjadi sebanyak dua kali melalui pesan atau chat mesra di WhatsApp. S juga mengaku bahwa, Iptu IDGN menjanjikan uang dan membebaskan ayah korban dari status tersangka.

"Saya datang malam dengan mama dia bilang, 'Dek, kalau mau uang, nanti tidur dengan saya'. Terus beberapa minggu (kemudian) dia tawarkan lagi, dia rayu dia bilang, nanti dibantu sama Bapak kalau misalnya saya mau temani dia tidur," ujar S dalam pengakuannya kepada sejumlah jurnalis, Senin (18/10/2021).

S awalnya tidak termakan oleh bujuk rayu Iptu IDGN. Namun, selama hampir 2 pekan, Iptu IDGN terus membujuk S dengan janji ayahnya selaku tersangka akan dibebaskan.

"(Iptu IDGN janji) mengeluarkan Papa, membebaskan Papa. Terus rayuannya begitu terus dia bilang. Selama 2 minggu sampai 3 minggu dia merayu terus," ungkap S.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.