Eks Pimpinan KPK Turun Gunung Sambut Novel Baswedan dkk yang Baru Dipecat

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Kamis, 30 Sep 2021 15:36 WIB
Eks Pimpinan KPK Turun Gunung Semangati Novel Baswedan dkk
Eks Pimpinan KPK Turun Gunung Semangati Novel Baswedan dkk (Azhar/detikcom)
Jakarta -

Novel Baswedan dan 56 pegawai KPK lainnya telah resmi dipecat hari ini. Para eks pimpinan KPK turut menyambut pemberhentian para pegawai.

Eks pimpinan itu di antaranya Saut Situmorang, Bambang Widjojanto, Busyro Muqoddas, dan Abraham Samad. Mereka memberikan suaranya di hadapan para pegawai di gedung Dewas KPK, Kamis (30/9/2021).

Saut pada orasinya menyampaikan bahwa pemberantasan korupsi kini tidak berjalan dengan benar. Dia juga menyayangkan sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang tak mau terlalu memusingkan soal pemberhentian ini.

"Kalau ada yang bilang bahwa pemberantasan korupsi hari ini berjalan pada jalan yang benar, orang itu pasti bohong besar," kata Saut.

"Sebagaimana ketidakpastian yang ada di luar saat ini, ada ketidakpastian yang terjadi di republik ini, tapi sayangnya Presiden-nya hanya diam, dan bilang itu bukan urusan saya," sambungnya.

Sementara itu, Busyro mengatakan para pegawai ini justru memiliki modal sosial hingga moral bagi Indonesia. Pasalnya Busyro menilai Novel dkk memiliki rekam jejak yang sudah sesuai dengan nilai bangsa.

"Saya ingin menyampaikan secara terbuka, bahwa teman-teman sekarang ini, teman-teman yang sesungguhnya menjadi modal sosial, modal moral, kultural, politik, bagi negeri yang sekarang sedang semakin berat. 57 ini dengan keluarganya adalah orang-orang yang sudah memberikan record sesuai dengan kebangsaan yang otentik," kata Busyro.

Selanjutnya, Busyro menyebut para pimpinan KPK malah justru menunjukkan sebuah kepalsuan. Busryo pun turut sedih soal pemberhentian ini.

"Sebaliknya, mereka pimpinan KPK yang sekarang ini, yang menista mereka ini, itulah yang menentukan kepalsuan-kepalsuan tentang kemanusiaan. Kedua, sejak kemarin siang saya berada di gedung KPK yang ideologis ini, menyatu dengan teman-teman ini, saya mengambil kesimpulan bahwa mereka sedih, saya juga sedih," ujarnya.

"Di balik kesedihan itu, mereka berbangga karena diuji dengan ujian yang otentik dari langit. Dan kami bangga. Saya yakin bahwa rezim KPK tidak akan lama," tambahnya.

Lihat juga Video: Mahfud Ungkap Ide Awal Perekrutan 57 Pegawai KPK Jadi ASN Polri

[Gambas:Video 20detik]