PKS: Turunnya Kepuasan Kinerja Jokowi di Survei Lampu Kuning!

Arief Ikhsanudin - detikNews
Senin, 27 Sep 2021 09:01 WIB
Mardani Ali Sera
Foto: Mardani Ali Sera (dok. pribadi)
Jakarta -

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menganggap turunnya angka kepuasan terhadap kinerja presiden sebagai peringatan. Menurut PKS, ada hal yang salah jika hasil survei menunjukkan demikian.

"Ini lampu kuning. Sudah tujuh tahun Pak Jokowi memimpin negeri. Mestinya tiap tahun tingkat kepuasan publik meningkat," ucap Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera, saat dihubungi, Minggu, (26/9/2021).

Mardani pun menyebut beberapa indikator lain yang turun. Sehingga, perlu menjadi perhatian bersama.

"Penurunan ini juga seiring dengan turunnya indeks demokrasi dan indeks persepsi korupsi. Ini, sekali lagi lampu kuning bagi kesehatan kita sebagai bangsa," katanya.

Penurunan kepuasan terhadap kinerja presiden terjadi dalam dua tahun di masa penanganan pandemi virus Corona (COVID-19). Sehingga, dia merasa pemerintah perlu melihat hasil survei ini untuk evaluasi kebijakan.

"(Berarti) ada yang perlu diperbaiki," katanya.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi memaparkan hasil survei soal kepuasan kinerja presiden. Hasilnya, terjadi penurunan kepuasan terhadap terhadap kinerja presiden.

Burhanuddin menerangkan tren kepuasan Jokowi sempat di atas 70 persen. Namun perlahan menurun ke 58 persen. Survei terbaru Indikator pada 17-21 September 2021, kepuasan masyarakat terhadap Jokowi 58,1 persen.

"Menurut saya, penurunan kepuasan terhadap kinerja Presiden sekarang di angka 58 persen meskipun tren penurunannya belum berhenti, kabar baiknya masih di atas 50 persen," katanya.

Burhanuddin menjelaskan faktor yang menyebabkan tren kepuasan terhadap kinerja Presiden Jokowi per September 2021 ini menurun di angka 58 persen. Burhanuddin mengatakan hal itu disebabkan imbas kebijakan PPKM yang berdampak ke sektor ekonomi.

"Penjelasannya adalah ada kaitannya dengan PPKM, PPKM ini dipersepsi positif dari sisi dimensi kesehatan, tapi dari sisi dimensi ekonomi, itu persepsi responsnya buruk. Jadi mungkin Presiden dalam konteks ini itu lebih menitikberatkan kesehatan karena bagaimanapun seperti yang disampaikan Presiden Jokowi dalam sidang kenegaraan 16 Agustus kemarin, hukum tertinggi dalam bernegara adalah menyelamatkan nyawa, meski efeknya memukul kepuasan publik terhadap Presiden," ujar Burhanuddin.

"Jadi PPKM punya dampak dari sisi ekonomi dan itu impact lanjutannya terhadap kepuasan kinerja Presiden," imbuhnya.

Simak video 'Survei Indikator: Kepuasan Akan Kinerja Jokowi & Kepercayaan pada KPK Turun':

[Gambas:Video 20detik]



(aik/imk)