Polisi Amankan Nelayan di NTT yang Tangkap Ikan Pakai Bahan Peledak

Antara News - detikNews
Minggu, 26 Sep 2021 03:18 WIB
Konpers penangkapan nelayan yang pakai bahan peledak di perairan bagian selatan Pulau Komodo, Manggarai Barat
Konpers penangkapan nelayan yang pakai bahan peledak di Manggarai Barat, NTT (Foto: ANTARA/Fransiska Mariana Nuka)
Jakarta -

Direktorat Polisi Perairan dan Udara (Ditpolairud) Polda Nusa Tenggara Timur (NTT) menangkap nelayan di perairan bagian selatan Pulau Komodo, Manggarai Barat, NTT. Nelayan tersebut diamankan karena kedapatan menangkap ikan menggunakan bahan peledak.

"Yang ditetapkan menjadi tersangka saat ini baru satu orang, yakni nelayan HJ (43) yang juga merupakan nakhoda kapal," kata Direktur Polairud Polda NTT Kombes Pol Nyoman Budiarja melalui Panit Sidik Subditgakkum Ditpolairud Polda NTT Ipda Suherman, seperti dilansir dari Antara Minggu (26/9/2021).

Dia menjelaskan, kapal yang digunakan tersangka bernama 'Nirma Sayang', ukuran 13 GT, dan berasal dari Kecamatan Sape, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). Kapal tersebut berangkat dari Sape dengan tujuan perairan wilayah NTT.

Kapal memuat 11 orang anak buah kapal yang berasal dari Desa Bajo Pulo, Kecamatan Sape, Kabupaten Bima, NTB. Suherman mengatakan pemeriksaan di kapal menemukan beberapa barang bukti yang berhasil diamankan, seperti 2 unit jeriken berisi bahan baku peledak/bom ikan yang siap dirakit, 2 unit kompresor sebagai alat bantu menyelam, 1 rol kabel berwarna merah muda untuk merakit bahan peledak, 2 unit teropong, 1 senter selam, 1 plastik kapas, 6 buah regulator yang akan dihubungkan dengan kompresor, dan 7 kacamata selam.

Dia menyebut pelaku bersama anak buah kapal sempat melarikan diri dan membuang sejumlah barang bukti ke tengah laut. HJ sendiri berperan membeli bahan baku untuk membuat bahan peledak, kemudian mengolah sendiri bahan peledak, dan selanjutnya merakit sendiri bahan bakunya.

Para pelaku sudah melakukan persiapan dan menggunakan kapal motor untuk melakukan pemboman ikan di wilayah perairan Kabupaten Sabu Raijua dan Kabupaten Sumba. Dalam sepuluh tahun terakhir tersangka juga telah melakukan aktivitas pengeboman ikan di perairan NTT.

Sebelumnya, personel Polairud Polda NTT telah berhasil memeriksa dan mengamankan kapal yang yang dicurigai sering melakukan penangkapan ikan dengan menggunakan bahan peledak di wilayah NTT pada Kamis pukul 09.30 WITA. Kapal tersebut berupaya kabur, namun terus mendapat pengejaran dari kapal patroli yang berhasil menghentikan dan memeriksa semua awak kapal.

(fas/fas)